Utang BUMN Naik Lebih Cepat Dibanding Swasta

Pernyataan menarik dilontarkan Anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Watimpres) Suharso Monoarfa bahwa penambahan utang BUMN saat ini lebih cepat bertambah dibandingkan dengan swasta yang cenderung tumbuh stagnan.

Indonesiainside.id, Jakarta — Anggota Dewan Pertimbangan Presiden, Suharso Monoarfa, menilai kecepatan pertambahan utang ini menunjukkan bahwa kinerja dan ekspansi usaha swasta masih kalah bergeliat dibandingkan BUMN. Dengan demikian, dorongan kepada pihak swasta pada tahun depan sangat diperlukan.

Dia menjelaskan kinerja swasta saat ini cenderung tumbuh stagnan. Untuk itu, pada tahun 2019 diharapkan ada dorongan lebih dari pemerintah kepada pihak swasta agar usahanya bergeliat. “Kecepatan pertambahan utang itu lebih banyak di BUMN, swasta cenderung flat. Ini harusnya kita koneksi di 2019,” kata Suharso di Jakarta, akhir pekan lalu.

Menurut dia, bidang usaha di sektor swasta yang paling bergeliat saat ini adalah di bidang properti. Sebab, sudah bertahan-tahun penggerak utama sektor swasta adalah sektor properti.

Dia mengemukakan, peran swasta dalam kinerja ekonomi sangat penting karena akan menggerakkan usaha di sektor lainnya, misalnya seperti usaha di sektor material untuk pembangunan properti. Ia pun mencontohkan untuk membangun rumah sederhana membutuhkan Seratusan komponen.

“Kalau rumah agak sedikit mewah, itu makin banyak bisa 10 kali lipat. Lihat saja cat bisa macam-macam, interior bisa macam-macam, tile bisa macam-macam. Enggak mungkin juga pabrik bisa berjalan tanpa ada permintaan,” katanya.

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here