Dolar Perkasa Dibanding Mata Uang Utama Lainnya, Rupiah Kembali Tertekan

Ilustrasi dolar dan euro. Foto: antara

Indonesiainside.id, New YorkKurs dolar AS menguat terhadap mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Kamis atau Jumat(20/3) pagi WIB. Kekhawatiran berlebihan tentang kejatuhan ekonomi akibat virus corona meningkatkan permintaan dolar meskipun ada langkah-langkah terbaru oleh bank-bank sentral dunia yang bertujuan mengurangi tekanan pasar.

Indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 2,0 persen menjadi 102,73. Ini menjadi level tertinggi sejak Januari 2017. Indeks naik sekitar empat persen selama minggu ini.

“Amukan dolar berlanjut ke sesi lain hari ini di pasar valas, berfokus pada mata uang G10 yang sebelumnya berkinerja baik di tengah-tengah gejolak pasar,” kata Simon Harvey, seorang analis pasar berbasis di London di Monex Europe.

Euro anjlok 2,15 persen terhadap dolar. Terhadap franc Swiss, greenback meningkat 1,9 persen, sementara itu melonjak 2,63 persen terhadap yen.

“Kekuatan dolar, pada dasarnya, adalah reli short-covering yang kuat,” kata Kepala Strategi Pasar Bannockburn Global Forex, Marc Chandler.

Reli dolar telah membuat beberapa mata uang ke posisi terendah sepanjang multi-tahun. Euro berada pada posisi terlemah sejak April 2017, karena para pedagang bergegas untuk melepaskan posisi euro meskipun ada stimulus baru dari Bank Sentral Eropa (ECB).

“Itu digunakan untuk mendanai sebagian besar sirkuit modal global. Sirkuit modal terbalik sekarang, dan mata uang pendanaan dibeli kembali.”ujarnya.

Bank Sentral Eropa mengumumkan program pembelian aset 750 miliar euro (817 miliar dolar AS) sebagai tanggapan terhadap wabah virus corona.

“Sementara pengumuman ECB telah membantu pasar obligasi, itu tidak banyak membantu euro,” kata Chandler.

Skema pembelian ECB, diumumkan setelah pertemuan darurat Rabu malam (18/3), datang kurang dari seminggu setelah pembuat kebijakan meluncurkan langkah-langkah stimulus baru.

Jatuhnya euro mencerminkan pelebaran tiba-tiba dalam valas yang menyiratkan biaya pinjaman untuk dolar AS, menunjukkan bahwa investor bergegas untuk mengamankan pendanaan jangka pendek mereka.

“Masih ada kekhawatiran tentang refinancing utang Eropa dalam dolar AS,” kata Kepala Strategi Valas Commerzbank, Ulrich Leuchtmann, di Frankfurt.

“Fasilitas swap biasanya harus memberikan akses ke pendanaan euro,” katanya. “Tapi saya pikir ini tidak menenangkan pasar. Ada asumsi umum bahwa ada banyak kebutuhan pendanaan AS, tidak hanya di Eropa tetapi juga di seluruh dunia secara keseluruhan. ”

Meskipun bank-bank sentral global telah memompa miliaran dolar dalam suntikan likuiditas darurat dalam beberapa hari terakhir serta memperkuat jalur swap dengan beberapa bank sentral global, tekanan pendanaan dolar tetap memburuk di seluruh dunia.

Investor menjual apa yang mereka bisa untuk menyimpan uang mereka dalam dolar karena jumlah ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya yang disebabkan oleh pandemi Virus Corona, mengancam akan melumpuhkan ekonomi global.

Federal Reserve (Fed) AS membuka keran bagi bank-bank sentral di sembilan negara baru untuk mengakses dolar dengan harapan mencegah wabah Virus Corona dari menyebabkan kekacauan ekonomi global. Dolar memangkas kenaikan sesaat sebelum pengumuman Fed.

“Memiliki saluran swap valas ini akan menjadi sangat penting untuk periode selanjutnya. Tetapi dari sudut pandang kepercayaan, ketika itu telah berdampak sangat sulit untuk menormalkan fungsi pengaruhnya,” kata Ahli Senior Strategi Mata Uang TD Securities, Mazen Issa di New York.

Pound Inggris melemah 0,72 persen bahkan ketika bank sentral Inggris memangkas suku bunga menjadi 0,1 persen dan meningkatkan program pembelian obligasi.(EP/ant)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here