Bulog Usulkan Anggaran Pangan Rp19 Triliun Dalam APBN 2021

Budi Waseso
Direktur Utama Perum Bulog, Budi Waseso, di Kantor Kemenko Perekonomian Foto: Annisa Fadhilah/Indonesiainside.id

Indonesiinside.id, Jakarta – Perum Bulog mengusulkan anggaran sebesar Rp19,051 triliun dalam APBN Tahun 2021 untuk program ketersediaan pangan, termasuk pengadaan cadangan beras pemerintah (CBP).

Dalam rapat dengar pendapat bersama Komisi IV DPR RI, Dirut Perum Bulog Budi Waseso merinci anggaran tersebut terdiri dari kebutuhan subsidi beras tahun 2021 sebesar Rp4,051 triliun dan pengadaan Cadangan Beras Pemerintah (CBP) sebanyak 1,5 juta ton sebesar Rp15 triliun.

“Sesuai penjelasan tersebut, maka total anggaran pangan dalam APBN 2021 yang diusulkan Bulog adalah sebesar Rp19,051 triliun,” kata Budi Waseso dalam RDP yang digelar di Kompleks Parlemen DPR/MPR Jakarta, Kamis (25/6).

Budi Waseso menjelaskan perhitungan kebutuhan subsidi beras yang mencapai Rp4,051 triliun tersebut berdasarkan Harga Pembelian Beras (HPB) tahun 2021 sebesar Rp10.801 per kg. Sementara itu penyaluran CBP pada tahun 2021 diasumsikan mencapai 1,5 juta ton.

Sementara itu harga jual CBP yang disalurkan Bulog melalui operasi pasar ditetapkan sebesar Rp8.100 per kg, sehingga terdapat selisih Rp2.701 per kilogram. Dengan asumsi penyaluran CBP sebanyak 1,5 juta ton, anggaran yang diperlukan untuk mengganti selisih harga beras tersebut sebesar Rp4,051 triliun.

Ada pun ketentuan terkait perhitungan selisih harga subsidi beras ini diatur sesuai Peraturan Menteri Keuangan No 88 Tahun 2019 tentang Tata Cara Penyediaan, Pencairan, dan Pertanggungjawaban Dana Cadangan Beras Pemerintah.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here