Wall Street Dibuka Melemah

Ilustrasi pialang di bursa saham Inggris. Foto: antara

Indonesiainside.id, New York – Rata-rata indeks utama Bursa Efek New York Wall Street dibuka lebih rendah pada pembukaan perdagangan hari Kamis (20/8) pagi setelah data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran melonjak kembali di atas 1 juta minggu lalu.

Tak lama setelah bel pembukaan, Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 148,77 poin atau 0,54 persen menjadi 27.544,11.

Indeks S&P 500 menurun 18,17 poin atau 0,54 persen menjadi 3.356,68 dan Indeks Komposit Nasdaq merosot 45,30 poin atau 0,41 persen menjadi 11.101,16.

Dari 11 sektor utama Indeks S&P 500, sektor energi tergelincir 1,5 persen menjadi kelompok dengan kinerja terburuk. Sedangkan sektor real estate naik 0,6 persen, mengungguli yang lain.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada hari Kamis, klaim pengangguran awal AS, yang cara kasar mengukur PHK, meningkat 135.000 menjadi 1,106 juta dalam pekan yang berakhir 15 Agustus, mencerminkan tingkat pengangguran yang masih tinggi di negara itu. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan 910.000 klaim baru selama seminggu.

Pada Rabu (19/8) saham-saham AS ditutup lebih rendah setelah risalah pertemuan bank sentral AS, Federal Reserve (Fed), pada Juli menyoroti ketidakpastian tentang prospek ekonomi di tengah pandemi.

“Anggota-anggota setuju bahwa krisis kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung akan sangat membebani kegiatan ekonomi, lapangan kerja, dan inflasi dalam waktu dekat dan menimbulkan risiko yang cukup besar terhadap prospek ekonomi dalam jangka menengah,” kata risalah tersebut.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here