Ekonomi China Tetap Tumbuh Meyakinkan Setelah Pandemi

Pelabuhan Shenzen, China

Indonesiainside.id, Beijing – Biro Statistik Nasional China baru saja menunjukkan bahwa ekonomi negara itu terus pulih dengan kuat pascapandemi.

Pada kuartal ketiga, PDB China meningkat 4,9% tahun-ke-tahun. Secara total, ekonomi terbesar kedua di dunia tumbuh sebesar 0,7% dalam 3 kuartal pertama.

“Secara keseluruhan, perekonomian terus pulih meyakinkan dan mencapai hasil yang baik berkat rekonsiliasi antara pengendalian pandemi dan pembangunan,” kata Biro Statistik Nasional dalam dokumen tersebut, “Namun, kita harus menyadari bahwa lingkungan eksternal rumit dengan ketidakpastian yang besar, China juga berada di bawah tekanan dari kemungkinan infeksi eksternal dan peningkatan domestik. Perlu pemulihan dan memperkuat fondasi secara berkelanjutan “.

Penjualan ritel domestik China juga meningkat 3,3% pada September dan 0,9% pada kuartal ketiga. Sebelumnya selama 9 bulan pertama tahun ini, angka ini turun 7,2%.

Investasi pada aset tetap meningkat 0,8% dalam 3 kuartal pertama. Tingkat pengangguran perkotaan sedikit menurun di bulan September, menjadi 5,4%.
Periklanan

Produksi industri meningkat 6,9% di bulan September dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, membawa pertumbuhan dalam 9 bulan pertama menjadi 1,2%.

Pada kuartal pertama, PDB China turun 6,8% karena setengah dari negara itu diblokir oleh pandemi. Pada triwulan kedua, perekonomian ini telah pulih dengan tingkat pertumbuhan sebesar 3,2%.

Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan bahwa China adalah satu-satunya ekonomi utama dunia yang tumbuh tahun ini, dengan pertumbuhan 1,9%.(EP)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here