Harga Minyak Terdorong Harapan Stimulus AS

BBM_SPBU Pertamina
Kendaraan mengisi bahan bakar di salah satu SPBU di Jakarta. Foto: Antara

Indonesiainside.id, Jakarta – Harga minyak dunia naik pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), didorong oleh kemungkinan paket stimulus ekonomi di Amerika Serikat.

Minyak masih berjuang untuk pulih sepenuhnya dari kerugian sesi sebelumnya ketika persediaan bensin AS lebih tinggi menandakan prospek permintaan yang memburuk karena kasus virus corona melonjak.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Desember ditutup 73 sen lebih tinggi menjadi 42,46 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember juga terangkat 61 sen menjadi menetap di 40,64 dolar AS per barel.

Kedua kontrak minyak mentah merosot lebih dari tiga persen pada Rabu (21/10/2020) dalam penurunan harian tertajam mereka dalam tiga minggu terakhir.

Kontrak berjangka memperoleh momentum pada Kamis pagi (22/10/2020) ketika Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengatakan kedua belah pihak mendekati paket stimulus ekonomi, meningkatkan ekspektasi bahwa permintaan dapat meningkat, kata Bob Yawger, direktur Energy Berjangka di Mizuho di New York.

Saham-saham di Wall Street juga naik pada Kamis (22/10/2020) dalam perdagangan berombak, saat para investor menyambut prospek lebih banyak stimulus fiskal untuk mendukung ekonomi AS yang rusak akibat pandemi, dengan lebih banyak data menunjukkan pemulihan pasar tenaga kerja yang melambat.

Stok bensin AS naik 1,9 juta barel pekan lalu, Badan Informasi Energi (EIA) mengatakan pada Rabu (21/10/2020), dibandingkan dengan ekspektasi penurunan 1,8 juta barel.

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here