Separuh Halte Transjakarta yang Rusak Sudah Bisa Beroperasi

Aksi ricuh demo tolak UU Cipta Kerja di Jakarta. Tampak Halte Transjakarta di Sarinah dibakar massa. Foto: antara

Indonesiainside.id, Jakarta – Sebanyak 50 persen dari total 46 halte yang rusak imbas kerusuhan di beberapa kawasan di Jakarta Pusat diperkirakan bisa dioperasikan mulai Senin (12/10).

“Belum bisa 100 persen. Jadi dioperasikan 50 persen, yang 50 persen (lainnya) dalam proses untuk dibangun ulang,” katanya saat meninjau perbaikan Halte TransJakarta di Bundaran HI, Jakarta Pusat, Ahad.

Anies mengatakan proses perbaikan seluruh halte yang menjadi aset PT TransJakarta telah dilakukan dalam tiga hari berturut-turut sejak Jumat (9/10).

Petugas perbaikan halte mengupayakan agar seluruh bekas aksi kerusuhan, seperti halte yang terbakar tidak lagi tampak mulai besok.

“Ini semuanya warnanya dicat dan besok pagi akan bisa berfungsi sehingga masyarakat bisa menggunakan seperti biasa,” katanya.

Salah satunya halte di Bundaran HI yang dipastikan Anies bisa kembali beroperasi sebagai lokasi transit penumpang mulai Senin pagi.

“Jadi halte di Bundaran HI ini kemarin terbakar habis dan kita langsung menyiapkan tim kerja untuk memastikan bahwa besok pagi sudah bisa digunakan,” katanya.

Terkait bangunan halte yang kondisinya rusak parah, kata Anies, masih membutuhkan tambahan waktu perbaikan minimal lima pekan.

“Yang separuh, yang sebagian itu diperbaiki dipasang sementara. Jadi belum permanen, sampai separuh kemudian selesai, baru nanti diperbaiki lagi,” ujarnya.

Terkait kebutuhan dana pemulihan halte yang rusak akibat kerusuhan, Kamis (8/10), menjadi tanggungan PT TransJakarta. “Ini adalah asetnya, PT TransJakarta yang akan memperbaiki ini semua,” ujar Anies.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here