Vandalisme, Armenia Gempur Kawasan Sipil Hingga Rata dengan Tanah

Tampak kawasan pemukiman yang rata dengan tanah dihantam roket Armenia. Belasan warga tewas. Foto: Net

Indonesiainside.id, Baku – Dua belas warga sipil tewas, termasuk dua anak, dan lebih dari 40 lainnya luka, setelah tentara Armenia menyerang kota terbesar kedua Azerbaijan, Ganja, dengan serangan rudal.

Hal ini disampaikan Jaksa Agung Azerbaijan pada Sabtu.

“Warga sipil terus dievakuasi dari puing-puing yang hancur kata Hikmet Hajiyev, pembantu presiden Azerbaijan, di Twitter, dilansir Anadolu.

“Serangan rudal berbahaya dan kejam Armenia terhadap warga sipil di Ganja adalah tanda kelemahan dan keputusasaan kepemimpinan politik-militer Armenia dalam menghadapi kekalahannya di medan pertempuran,” kata Hajiyev.

Dia menambahkan bahwa serangan itu adalah “serangan rudal yang disengaja dan tidak pandang bulu terhadap warga sipil. ”

“Dua anak termasuk di antara yang tewas. Evakuasi masih berlangsung. Teror Armenia dan Kejahatan Perang terus berlanjut, ”kata Hajiyev sebelumnya di Twitter.

“Kementerian luar negeri Armenia dengan cara yang keji mencoba untuk menyangkal tanggung jawab negara atas kejahatan perang yang keji ini,” katanya, menekankan bahwa Ganja jauh dari zona pertempuran.

Menurut Badan Nasional untuk Pekerjaan Ranjau (ANAMA) Azerbaijan, rudal yang ditembakkan ke Ganja pada awalnya diidentifikasi sebagai Rudal Balistik Operatif-Taktis SCUD / Elbrus.

Lebih dari 20 rumah hancur, menurut laporan awal, tambahnya.

“Sistem rudal baru telah dibawa ke Armenia. Segera mereka mulai menyerang warga sipil di kota-kota Azerbaijan dengan cara yang berbahaya dan kejam, ”kata Hajiyev dalam tweet terpisah. Ini adalah “manifestasi dari kebijakan teror negara Armenia,” katanya.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here