Kota Susha Jadi Tonggak Penting Perang Armenia – Azerbaijan

Tentara Azerbaijan mengibarkan bendera di Kota Jabrayil. Foto:afp

Indonesiainside.id, Istanbul – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengucapkan selamat ke Azerbaijan pada hari Minggu atas kemenangan Shusha di wilayah Nagorno-Karabakh, seraya bersumpah untuk mendukung Baku dalam perjuangannya melawan pendudukan Armenia.

Sebelumnya, Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengumumkan bahwa tentaranya telah membebaskan Shusha dari pendudukan Armenia.

Shusha memegang peranan penting dalam pembebasan keseluruhan wilayah Nagorno-Karabakh yang diduduki.

Sekitar 20% wilayah Azerbaijan – termasuk Nagorno-Karabakh dan tujuh wilayah yang berdekatan – telah di bawah pendudukan Armenia selama hampir tiga dekade.

Sementara kekuatan dunia telah menyerukan gencatan senjata yang berkelanjutan, Turki telah mendukung hak Baku untuk membela diri dan menuntut penarikan pasukan pendudukan Armenia.

Berbagai resolusi PBB juga menyerukan penarikan pasukan penyerang tanpa syarat.

Pejabat Turki pada hari Minggu menyambut baik pembebasan Azerbaijan atas kota Shusha dari pendudukan Armenia.

Wakil Presiden Fuat Oktay mengatakan, pembentukan kedaulatan merupakan perkembangan penting dan kabar baik bagi Azerbaijan.

“Shusha telah dibebaskan dari pendudukan Armenia. Selamat atas kemenanganmu, saudaraku (negara) tersayang,” kata Oktay di Twitter.

Menteri Luar Negeri Mevlüt Çavuşoğlu juga merayakan berita tentang Shusha, yang disebutnya sebagai ibu kota budaya.

“Pada Hari Bendera Nasional, bendera Azerbaijan yang agung akan berkibar di atas Shusha selamanya. Hidup bahagia dengan bendera tiga warna Anda, Azerbaijan,” katanya.

Juru Bicara Kepresidenan Ibrahim Kalın membagikan ucapan selamatnya atas pembebasan kota yang penting secara strategis di Twitter.

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here