Saudi Mungkin Akan Buka Pelaksanaan Umrah, Lebih Ketat dan Lebih Mahal

Indonesiainside.id, Jakarta – Pemerintah Arab Saudi dimungkinkan membuka kembali ibadah umroh dengan protokol kesehatan yang lebih ketat serta biaya yang lebih mahal seperti ibadah haji tahun ini.  Konsul Haji Indonesia di Jeddah Endang Jumali mengatakan biaya umroh menjadi lebih tinggi karena adanya prosedur dan pengaturan yang lebih ketat pada saat tawaf, sa’i, dan prosesi ibadah lainnya.

“Keberhasilan menggelar ibadah haji tahun ini tentu jadi patokan untuk penerapan protokol kesehatan,” jelas Endang dalam diskusi virtual, Senin (3/8).

Menurut dia pemerintah Arab Saudi tidak akan menggunakan seluruh kapasitas Masjidil Haram untuk menampung.  Kapasitas Masjidil Haram mungkin tidak akan terpakai seluruhnya pada penyelenggaraan umrah nanti bila kembali dibuka di masa pandemi.

Bila pada haji dibatasi hanya 1.000 jamaah, dia mengatakan pada saat umrah pembatasan mungkin dilakukan hanya untuk 3.000 jamaah pada setiap sesi ibadah umrah.  “Dengan protokol kesehatan bisa diterapkan pola seperti itu,” kata dia.

Endang mengatakan ada kemungkinan Arab Saudi membatasi usia calon jamaah umrah.  Dia juga menambahkan kasus Covid-19 di Arab Saudi terus berangsur turun sehingga kemungkinan ibadah umrah bisa kembali dilaksanakan dalam waktu dekat.

“Pada tanggal 25 Juli ada 2.200 kasus baru Covid-19, dan pada 2 Agustus tinggal 1.357 kasus,” kata Endang.

Endang mengatakan ada kemungkinan pada September nanti Arab Saudi kembali membuka penerbangan internasional untuk umrah.  Namun, yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana kondisi kasus Covid-19 di Indonesia pada September nanti yang hingga saat ini kasusnya semakin meningkat.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here