Perempuan-Perempuan Tangguh ‘Penjaga Masjid al Aqsha’

Anadolu Agency

oleh: Nurcholis |

 

Indonesiainside.id, Jakarta–‘Perempuan Penjaga  Masjid Al-Aqsha’, yang dikenal sebagai “murabit,” bertekad untuk melindungi tempat suci terlepas dari serangan Israel di tengah kesibukan pekerjaan rumah sehari-hari.

Meski memiliki kesulitan ekonomi, sebanyak 53 perempuan Palestina ini dengan anak-anak kecil datang ke masjid setiap hari untuk menyampaikan pesan, “Muslim tidak akan pernah meninggalkan Haram al-Sharif.”

Mereka bahkan tidak menyerah  untuk melindungi situs wakaf umat Islam sedunia ini,  meski dihalangi  ke masjid oleh Israel. Mereka ditolak masuk ke Gerbang al-Silsila. Mereka bahkan digambarkan sebagai organisasi ilegal dan dimasukkan dalam daftar hitam penjajah Israel.

Salah satunya, Cihad er-Razem, 30, adalah seorang ibu dengan empat anak. Razem telah ditangkap oleh tentara Israel tiga kali. Kepada wartawan Anadolu Agency, Razem mengatakan: “Ketika saya dibebaskan dan pulang ke rumah setelah saya ditangkap pertama kali, saya menemukan putri saya yang berusia delapan tahun, Afran, menangis. Dia menangis sepanjang hari. Muaz, empat anak berusia setahun, tidak berbicara kepada saya selama sehari. Dia sangat terpengaruh. ”

–‘Perempuan Penjaga Masjid Al-Aqsha’, yang dikenal sebagai “murabit,” bertekad untuk melindungi tempat suci terlepas dari serangan Israel /AA

Dalam penangkapan pertamanya, Razem dilarang memasuki Masjid Al-Aqsha selama dua minggu dan didenda 500 Shekel (Rp. 1.700.000). Ketika dia ditangkap untuk kedua kalinya, dia didenda dua kali lipatnya, 1.000 Shekel dan tidak diizinkan memasuki masjid selama sebulan. Dalam penangkapan terakhirnya, dia kembali membayar 1.000 Shekel dan tidak diizinkan memasuki masjid selama 50 hari. Dia mengatakan bahwa kejahatannya di mata Israel hanya meneriakkan “Allahu Akbar” di Masjid Al Aqsha.

Pada awalnya, dia merasa sulit untuk pergi ke masjid setelah dia membawa anak-anaknya ke sekolah, tetapi kemudian dia sangat menikmati pergi ke sana.

Tinggal di rumah dua kamar di lingkungan Silwan di Baitul Maqdis (Jerusalem) Timur, Razem mengatakan: “Kecintaan pada tempat suci (Al Aqsha) tumbuh baik di hati saya dan anak-anak saya. Kami mengikuti kursus hadits dan tafsir di masjid. Saya merasa ada sesuatu yang hilang jika saya tidak pergi ke sana meski hanya sehari. Saya merasa seseorang akan merusaknya. ”

AA

Razem mengerjakan semua pekerjaan rumahnya di malam hari sehingga dia bisa leluasa pergi ke masjid. Dia membawa anak-anaknya ke sekolah setiap hari dan kemudian pergi ke masjid.

“Saya membawa putra bungsu saya Muaz. Saya mengambil kursus Quran di sana. Jika saya melihat seorang pemukim Yahudi ketika saya pergi ke sana, saya mengatakan” Allahu Akbar “untuk menunjukkan perlawanan saya. Saya juga mengambil kursus Islam di sana,” katanya dikutip Daily Sabah.

Razem dilarang masuk masjid al Aqsha 50 hari hanya karena meneriakkan “Allahu Akbar” (AA)

“Dalam minggu-minggu sebelumnya, 53 perempuan Palestina, termasuk saya, dilarang dari masjid. Kita tidak akan pernah bisa masuk dari Gerbang al-Silsila,” tambahnya. Razem tidak pernah menyerah dan memprotes hingga pukul 02:30 malam. di pintu dan kemudian pergi ke masjid. Di malam hari, dia membawa anak-anaknya dari sekolah dan kembali ke rumah. “Suamiku mendukungku dan ingin aku melindunginya. Anak-anakku juga mengerti situasinya,” tambahnya.

Razem mengatakan serangan oleh tentara Israel telah menjadi bagian dari kehidupan sehari-harinya.

“Masjid memiliki arti penting dalam Islam, dan kami harus melindunginya,” katanya, seraya menambahkan: “Saya prihatin dengan masa depan tempat suci itu, kiblat pertama umat Islam. Apa yang terjadi di Masjid Ibrahimi sekarang kembali terjadi di sini. Jika dunia Islam tidak melawan, kita akan kehilangan tempat ini,” ujarnya. (cak)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here