Mengenal Perbedaan Pre-eklampsia dan Hipertensi

Indonesiainsid.id, Jakarta–Beberapa ibu hamil berisiko terkena pre-eklampsia atau komplikasi kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi, namun yang penting diketahui adalah pre-eklampsia tidak sama dengan hipertensi.

Pre-eklampsia tidak memiliki gejala khusus, namun kebanyakan penderita pre-eklampsia memiliki ciri bertekanan darah tinggi dan terdapat protein pada urine. Pre-eklampsia biasanya dimulai setelah usia kehamilan 20 minggu pada wanita yang tekanan darahnya normal.

Dokter spesialis penyakit dalam, dr Rudy Kurniawan, Sp.PD mengatakan pre-eklampsia hanya bisa terjadi pada kondisi hamil. Dia juga menegaskan bahwa pre-eklampsia bukanlah penyakit hipertensi.

“Kalau kita berbicara apakah hipertensi sama dengan pre-eklampsia? Tentu tidak, karena hipertensi adalah bagian dari pre-eklampsia. Dan kenapa bisa terjadi pre-eklampsia? Ada banyak faktornya,” kata dr Rudy, Sabtu (1/8).

Beberapa faktor penyebab pre-eklampsia di antaranya gangguan pada metabolisme saraf umum seperti obesitas, hormonal dan genetik.

“Gangguan obesitas biasanya lebih tinggi berisiko mengalami pre-eklampsia, lalu ada hormonal. Saat hamil kan terjadi perubahan hormon pada tubuhnya maupun terjadi¬†interaksi hormon dengan si janinnya,” ujar dr¬†Rudy.

“Ada beberapa kondisi tertentu yang meningkatkan risiko pre-eklampsia seperti kondisi genetiknya, kalau lebih parah lagi nanti jadi eklampsia,” kata dr Rudy melanjutkan.

Untuk mencegah kondisi pre-eklampsia, ada baiknya ibu hamil selalu menerapkan pola hidup sehat, menjaga asupan makanan dan selalu rutin memeriksakan kehamilan. (SD/ ant)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here