Rilis “No Time to Die” Ditunda Hingga April 2021

James Bond

Indonesiainside.id, Jakarta – Setelah mengalami penundaan demi penundaan, film franchise “James Bond” yang dibintangi David Craig, “No Time to Die” kembali menunda perilisan film itu hingga 2 April 2021 di Amerika Serikat, bertepatan dengan Hari Paskah.

Dilansir Deadline, Sabtu(3/10), studio MGM secara resmi mengosongkan tanggal rilis sebelumnya, yang direncanakan pada 20 November tahun ini karena penutupan bioskop.

“Produser MGM, Universal dan Bond, Michael G Wilson dan Barbara Broccoli, hari ini mengumumkan perilisan ‘No Time To Die’, film ke-25 dalam seri ‘James Bond’, akan ditunda hingga 2 April untuk disaksikan oleh penonton bioskop di seluruh dunia,” kata MGM.

“Kami mengerti penundaan ini akan mengecewakan fans kami tapi kami sekarang berharap untuk membagikan ‘No Time To Die’ tahun depan,” ujarnya melanjutkan.

Yang cukup menarik, penundaan ini menempatkan film terakhir Craig sebagai agen mata-mata ikonis 007 itu pada akhir pekan yang sama dengan sekuel “Fast and Furious” yaitu “F9”.

Film “No Time to Die” sendiri ditargetkan untuk menghasilkan keuntungan satu miliar dolar AS di seluruh dunia. Mengingat hal itu, masuk akal jika MGM merilis film hit tersebut di pasar global yang optimal dan dinamis.

Keputusan itu diambil pada saat pandemi telah mencengkeram, tidak hanya bioskop di New York City yang masih belum jelas kapan mereka buka kembali, dan Los Angeles yang bisa saja dibuka dalam beberapa minggu, tetapi juga di Inggris.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here