Dokter Spesialis Jiwa: Yang Depresi Lebih Baik Curhat

Ilustrasi depresi atau tekanan jiwa. Foto: antara

Indonesiainside.id, Jakarta – Curhat atau mencurahkan isi hati dan segala beban fikiran bisa menjadi solusi/langkah awal untuk mencegah seseorang dari depresi berat dampak pandemi COVID-19 yang berkepanjangan.

Hal ini seperti disampaikan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa RSUD dr Iskak Tulungagung, dr. Predito Prihantoro, Sp. KJ, Kamis, yang menekankan pentingnya komunikasi yang intensif dengan seseorang yang bisa dipercaya.

“Komunikasi intens ini bisa dilakukan dengan teman karib atau keluarga, supaya permasalahan yang dihadapi tidak semakin berat yang bisa memicu depresi dan kecemasan,” kata dr. Predito.

Tips ini kerap, dan bahkan selalu disampaikan dr. Predito setiap kali datang ke poli kejiwaan, menyangkut kendala psikiatri yang dialami selama beberapa bulan terakhir.

Kata dia, curhat kepada orang yang dipercaya bisa menjadi saluran agar beban fikiran yang membuat seseorang depresi, merasa tertekan hidupnya, bisa ditumpahkan.

“Curhat juga bisa menjadi media berbagi untuk mencari/mendapat solusi atas permasalahan yang dihadapi,” katanya.

Saat ini, lanjut dia, pasien yang mengalami tekanan psikis akibat beban ekonomi ataupun kecemasan akibat wabah COVID-19 di tempatnya berpraktik memang cenderung meningkat.

Setiap hari bisa 3-5 pasien datang berobat. “Supaya tidak terkena dampak gangguan mental, maka seseorang seyogyanya mengubah pola fikir yang kurang tepat, cakap beradaptasi pada setiap situasi baru, tetap beraktivitas dan produktif,” katanya.

Caranya, kata dr. Predito, adalah dengan jeli melihat peluang, peka terhadap perubahan, meningkatkan produktivitas, menstimulasi daya kreativitas pada rutinitas keseharian seseorang.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here