Tanggap Darurat Virus Corona, 320 Tenaga Medis Jalani Rapid Test di Kabupaten Bogor

Rapid test covid-19. Foto: ANTARA

Indonesiainside.id, Bogor – Sebanyak 320 tenaga medis menjalani rapid test atau tes cepat virus corona baru (covid-19) di Kabupaten Bogor, Jawa Barat. Selain tenaga medis, 72 pasien dalam pengawasan (PDP) juga ikut diperiksa.

Rapid test┬áhari ini dilakukan di fasilitas-fasilitas kesehatan, yaitu RSUD (Rumah Sakit Umum Daerah) dan puskesmas atau petugas berkategori orang dalam risiko (ODR),” kata Bupati Bogor Ade Yasin di Bogor, Rabu (25/3).

Dia mengatakan tenaga medis dikatakan ODR karena berada di garda terdepan dalam menangani pasien yang juga memiliki risiko tinggi terpapar virus corona. Sedangkan pengecekan untuk ODP (Orang Dalam Pemantauan) dan orang dalam lingkaran positif saat ini masih berlangsung dan dilanjutkan besok.

Menurut Ade Yasin, tes cepat secara masif dengan target 1.600 orang itu merupakan pelaksanaan tahap pertama. Untuk pelaksanaan tahap kedua, dia mengaku, masih memesan alat tersebut 1.000 unit.

Rapid test tahap dua akan dilakukan setelah tambahan alat tes yang dipesan sebanyak 1.000 buah datang,” kata dia.

Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinkes Kabupaten Bogor yang juga juru bicara (jubir) penanganan covid-19 di daerah itu, dr Kusnadi, menyebutkan hasil tes cepat bukan kesimpulan terakhir. Pasalnya, kata dia, setelah dinyatakan positif melalui tes cepat, yang bersangkutan perlu mengikuti pemeriksaan swab untuk memastikan postif atau negatif covid-19.

Rapid test positif harus dilakukan swab tenggorokan, baru hasilnya yang sesungguhnya,” kata dia.

Pemerintah Kabupaten Bogor melakukan tes cepat covid-19 secara masif di empat RSUD setempat, yakni RSUD Cibinong, Ciawi, Leuwiliang, dan Cileungsi. (MSH/ANT)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here