BNN: Tidak Ada Alat Komunikasi di Lapas, Dijamin Tak Akan Ada Transaksi

Sosok dua napi yang berusaha kabur dari Lapas Narkoba Langkat Jaya. (Foto: istimewa)

Indonesiainside.id, Jakarta – Pimpinan Badan Narkotika Nasional (BNN) bertemu dengan Menko Polhukam Mahfud MD membahas berbagai langkah pemberantasan narkoba, termasuk peredaran barang haram itu di lembaga pemasyarakatan.

“Tadi kita juga diskusikan dengan Pak Menko, kita ambil langkah-langkah,” kata Kepala BNN Komjen Pol Heru Winarko, di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (5/12).

Menurut dia, langkah paling gampang untuk mencegah peredaran narkoba di lapas adalah memastikan tidak ada jaringan komunikasi di dalam lapas.

“Yang paling simpel bagaimana tidak ada komunikasi di dalam. Kalau tidak ada komunikasi tidak akan ada transaksi,” katanya.

Hukuman mati bagi pengedar juga menjadi pembahasan, kata dia, sebab selama ini masih ada narapidana narkoba yang sudah tiga kali divonis mati belum juga dieksekusi.

“Kalau hukuman mati, ya, namanya aturan seperti itu harus dilaksanakan,” kata Heru.

Sementara itu, Deputi Pemberantasan BNN Irjen Pol Arman Depari mengakui masih adanya peredaran narkoba di lapas merupakan persoalan yang menimbulkan banyak pertanyaan.

“Kita mendapatkan kenyataan bahwa para narapidana masyarakat binaan yang sudah divonis dan ditempatkan di lembaga permasyarakatan masih mampu dan masih bisa mengontrol sindikatnya dari dalam penjara,” katanya.

Selain itu, kata Arman, banyak juga narapidana kasus narkoba yang sudah divonis dan putusan hukumnya sudah inkracht, tetapi tak kunjung dieksekusi. (Aza/Ant)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here