Ilmuwan Sebut Virus Corona Baru Bertahan Berjam-jam di Permukaan  

virus corona
Ilustrasi virus corona. Foto: Istimewa.

Inonesiainside.id, Jakarta – Virus yang menyebabkan penyakit coronavirus 2019 (covid-19) stabil selama beberapa jam hingga berhari-hari di aerosol dan permukaan, menurut sebuah studi baru dari National Institutes of Health, CDC, UCLA dan ilmuwan Universitas Princeton dalam The New England Journal of Medicine dilansir dari Sciencedaily.

Para ilmuwan menemukan bahwa virus corona 2 sindrom pernapasan akut (SARS-CoV-2) terdeteksi dalam aerosol hingga tiga jam, hingga empat jam pada tembaga, hingga 24 jam pada karton dan dua hingga tiga hari pada plastik dan besi tahan karat. Hasilnya memberikan informasi penting tentang stabilitas SARS-CoV-2, yang menyebabkan penyakit covid-19, dan memberi kesan bahwa orang dapat memperoleh virus melalui udara dan setelah menyentuh benda yang terkontaminasi. Informasi studi secara luas dibagikan selama dua minggu terakhir setelah para peneliti menempatkan konten pada server pracetak dan dengan cepat berbagi data mereka pada kolega.

Para ilmuwan NIH, dari National Institute of Allergy and Infectious Diseases ‘fasilitas Montana di Rocky Mountain Laboratories, membandingkan bagaimana lingkungan mempengaruhi SARS-CoV-2 dan SARS-CoV-1, yang menyebabkan SARS. SARS-CoV-1, seperti penggantinya yang sekarang beredar di seluruh dunia, muncul dari Cina dan menginfeksi lebih dari 8.000 orang pada tahun 2002 dan 2003. SARS-CoV-1 diberantas dengan penelusuran kontak intensif dan langkah-langkah isolasi kasus dan tidak ada kasus yang terdeteksi sejak 2004.

SARS-CoV-1 adalah human virus corona yang paling dekat hubungannya dengan SARS-CoV-2. Dalam studi stabilitas kedua virus berperilaku serupa, yang sayangnya gagal menjelaskan mengapa covid-19 menjadi wabah yang jauh lebih besar.

Studi NIH berusaha untuk menguji virus yang didapat dari orang yang terinfeksi ke permukaan seperti di lingkungan rumah tangga atau rumah sakit, melalui batuk atau benda-benda yang disentuh. Para ilmuwan kemudian menyelidiki berapa lama virus tetap menular pada permukaan ini.

Sementara itu para ilmuwan menyoroti pengamatan tambahan dari studi mereka:

  • Jika viabilitas kedua coronavirus serupa, mengapa SARS-CoV-2 menghasilkan lebih banyak kasus? Bukti yang muncul menunjukkan bahwa orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 mungkin menyebarkan virus tanpa mengenali, atau sebelum mengenali, gejala. Ini akan membuat langkah-langkah pengendalian penyakit yang efektif terhadap SARS-CoV-1 kurang efektif terhadap penggantinya.
  • Berbeda dengan SARS-CoV-1, sebagian besar kasus sekunder penularan virus SARS-CoV-2 tampaknya terjadi dalam pengaturan komunitas daripada pengaturan kesehatan. Namun, pengaturan layanan kesehatan juga rentan terhadap pengenalan dan penyebaran SARS-CoV-2, dan stabilitas SARS-CoV-2 dalam aerosol dan pada permukaan yang mungkin berkontribusi terhadap penularan virus dalam pengaturan perawatan kesehatan.

Temuan ini menegaskan panduan dari para profesional kesehatan masyarakat untuk menggunakan tindakan pencegahan yang serupa dengan yang dilakukan untuk influenza dan virus pernapasan lainnya untuk mencegah penyebaran SARS-CoV-2:

  • Hindari kontak dekat dengan orang yang sakit
  • Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut Anda.
  •  Tetap di rumah saat Anda sakit.
  • Tutupi batuk atau bersin dengan tisu, lalu buang tisu ke tempat sampah.
  • Bersihkan dan desinfeksi benda dan permukaan yang sering disentuh menggunakan semprotan pembersih rumah biasa.

(PS)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here