Hizmet: Gerakan Sipil Internasional Berbasis Cita-Cita Kebaikan Bagi Semua

Ulama Turki Fethullah Gulen. Foto: Net

Indonesiainside.id, Istanbul – Pemerintah Turki hingga kini memusuhi Fethullah Gulen dan pengikutnya. Mereka menghadapi berbagi tekanan baik di dalam maupun di luar negeri.

Lantas, apa sebenarnya Gulen Movement atau gerakan Gulen yang hingga saat ini masih ditakuti rezim  Erdogan?

Di negara asalnya, Turki, Fethullah Gulen bukan hanya dikenal sebagai seorang pemikir dan tokoh pergerakan, tapi juga seorang ulama yang sangat hebat dan banyak pengikut. Gulen lahir di Desa Erzurum, Izmir, Turki, pada 1941. Ayahnya, Ramiz Gulen, juga seorang ulama. Sejak kecil Gulen lebih difokuskan pendidikan informalnya di bidang agama Islam dan sejak usia 14 tahun, ia sudah berani memberikan ceramah keagamaan.

Pada 1959, saat usianya menginjak 18 tahun, Gulen sudah mendapatkan izin menjadi dai. Kariernya sebagai dai dimulai di kota kelahirannya, Izmir. Di kota inilah Gulen mulai memperkenalkan pemikiran-pemikirannya mengenai pendidikan, ilmu pengetahuan, ekonomi, dan keadilan sosial. Di kota ini juga ia mulai membangun basis pengikutnya, yang sebagian besar adalah para siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi.

Menurut Gulen, Turki yang sekuler tidak boleh menghalangi kemajuan umat Islam. Hal yang membuatnya prihatin, Turki yang 99 persen penduduknya Muslim justru ekonominya sangat lemah. Kondisi itu dilihatnya sejak kecil hingga dewasa. Karena itu, dia berpandangan bahwa salah satu kunci untuk mencapai kemajuan tersebut adalah pendidikan.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here