Liga Arab Kecam Pernyataan AS Dukung Permukiman Ilegal,  Palestina Serukan Pertemuan Darurat

Rusia Menyerukan Kembalinya Suriah ke Liga Arab. Foto: Istimewa

Indonesiainside.id, Kairo-Sekretaris Jenderal Liga Arab (AL) Ahmed Aboul-Gheit hari Selasa mengutuk pernyataan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo yang mendukung penjajah Israel untuk membangun permukiman ilegal Yahudi di Tepi Barat yang diduduki.

“Pernyataan AS yang mendukung permukiman Israel di Yerusalem dan Tepi Barat yang diduduki adalah perkembangan yang sangat negatif,” kata Aboul-Gheit dalam sebuah pernyataan dikutip Kantor Berita Xinhua, Rabu (20/11).

“Perubahan yang disesalkan dalam sikap AS dapat mendorong massa pemukim Israel untuk melakukan lebih banyak kekerasan dan kebrutalan terhadap Palestina,” tambahnya, memperingatkan bahwa pengumuman oleh Pompeo dinilai akan merusak kemungkinan perdamaian berdasarkan penghentian pendudukan dalam waktu dekat. .

Dia menyuarakan “kekecewaannya yang mendalam terhadap AS mengabaikan prinsip-prinsip hukum yang ditetapkan oleh hukum internasional dan hukum humaniter internasional.”

“Perubahan drastis dalam kebijakan AS akan merusak melemahkan legislasi etika apa pun terkait masalah ini,” tegasnya.

Dia juga menyuarakan penyesalannya atas sikap pemerintah AS dalam masalah ini selama dua tahun terakhir, yang telah menjadi cerminan dari ideologi sayap kanan ekstremis Israel yang mengadvokasi proyek Israel Raya.

“Bias AS seperti itu tidak akan membawa perdamaian, keamanan, atau hubungan normal apa pun dengan negara-negara Arab,” tambahnya.

Otoritas Palestina (PA) pimpinan Mahmoud Abbas menyerukan pertemuan darurat Dewan Liga Arab di tingkat menteri dan sesegera mungkin membahas posisi pemerintah AS baru-baru ini tentang penyelesaian ilegal Israel di tanah yang dijajah dan diduduki tahun 1967.

Diinstruksikan oleh Presiden Mahmoud Abbas, delegasi perwakilan permanen Palestina menuju Liga Arab berbicara kepada Sekretariat Jenderal Liga untuk mengadakan pertemuan tingkat menteri untuk membahas posisi AS baru-baru ini mengenai penyelesaian Israel.

Sementara itu, Sekretariat Liga Arab mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah setuju untuk mengadakan pertemuan darurat, tetapi belum memutuskan tanggalnya.

Sekitar setengah juta pemukim Israel sekarang tinggal di permukiman Tepi Barat. Beberapa resolusi PBB mengecam penyelesaian dan menuntut penyelesaiannya.

Lebih dari 600.000 orang Israel saat ini tinggal di pemukiman di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur yang diduduki. Sekitar tiga juta warga Palestina tinggal di sana.

Kelompok pemantau mengatakan bahwa Israel telah melakukan dorongan penyelesaian dan pengaruhnya sejak Trump menjabat.

Israel telah menjajah dan menduduki Yerusalem Timur, Tepi Barat dan Gaza sejak perang enam hari Arab-Israel pada 1967.

Palestina ingin wilayah-wilayah itu kembali sebagaimana sebelum dijajah, membentuk negara masa depan, dengan Yerusalem (Baitul Maqdis) Timur sebagai ibu kota masa depannya, sementara Israel menganggap seluruh Kota Yerusalem sebagai ibu kotanya.(CK)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here