Rusia Peringatkan Risiko Perang Nuklir Meningkat

Ilustrasi. RomoloTavani/iStock

Indonesiainside.id, Jakarta – Menteri Luar Negeri Rusia mengatakan risiko perang nuklir meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir karena ketidaksediaan Amerika Serikat untuk menegaskan kembali kemustahilannya.

“Kami sangat prihatin dengan penolakan dua tahun dari Amerika untuk menegaskan kembali prinsip fundamental, postulat bahwa tidak akan ada pemenang dalam perang nuklir, dan, oleh karena itu, itu tidak akan pernah bisa dilepaskan,” kata Sergey Lavrov selama pidatonya di konferensi video Forum Bacaan Primakov di Moskow, Jumat(10/7) seperti dilansir Anadolu.

Dia berargumen bahwa Washington sedang menghancurkan mekanisme kontrol senjata internasional agar bebas memilih alat tekanan, termasuk kekuatan, di titik mana pun di dunia tidak peduli berapa harganya dengan tujuan akhir untuk mendapatkan global dominasi dan menang dalam apa yang mereka sebut persaingan kekuatan utama.

Baca Juga:  Rusia Daftarkan Vaksin Virus Corona Pertama di Dunia

“Ini sangat mengganggu latar belakang perubahan doktrinal dalam sikap kepemimpinan politik Amerika, yang sekarang memungkinkan penggunaan senjata nuklir terbatas,” ujar Lavrov.

Washington mengambil langkah-langkah praktis untuk mendukung pergeseran doktrinal, mengembangkan dan meningkatkan persenjataan nuklir hasil rendah.

Lavrov mengatakan AS menggunakan ancaman Rusia untuk membuat amandemen yang diperlukan, dengan mengatakan Rusia memiliki bagian rahasia dari doktrin militernya.

Dalam beberapa tahun terakhir, AS membatalkan rencananya di bawah sejumlah perjanjian pengendalian senjata, termasuk Pakta Nuklir Jangka Menengah, Langit Terbuka, perjanjian Rudal Anti-Balistik, yang dianggap sebagai pilar keamanan internasional.

Baca Juga:  Pekan Kelima Beruntun, Puluhan Ribu Warga Rusia Anti-Putin Kembali Turun ke Jalan

Perjanjian terakhir yang masih berlaku – Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis – akan berakhir pada 2021 dan Lavrov memperkirakan bahwa AS tidak akan setuju untuk memperluasnya.(EP/AA)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here