Brasil dan Rusia Jajaki Kerjasama Produksi Vaksin Covid-19

Ilustrasi vaksin Covid-19 buatan Rusia. Foto: Antara

Indonesiainside.id, Sao Paulo – Negara bagian Parana Brasil sedang dalam pembicaraan untuk menghasilkan vaksin Covid-19 yang disetujui oleh Rusia meskipun belum menyelesaikan uji klinis massal, tetapi tidak jelas apakah lembaga penelitian negara tersebut akan mendapatkan persetujuan pemerintah di Brazil.

Pengumuman hari Selasa oleh Parana Technology Institute (Tecpar) mengejutkan para regulator dan pakar kesehatan Brasil, di mana beberapa dari mereka ragu tentang kapasitas lembaga tersebut untuk memproduksi volume besar vaksin baru dari awal.

Pemerintah Parana mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Gubernur Ratinho Jnior akan bertemu dengan duta besar Rusia untuk Brasil pada hari Rabu untuk membahas persyaratan kesepakatan.

Dengan wabah virus corona terbesar di dunia di luar Amerika Serikat, Brasil telah menjadi pusat uji klinis massal vaksin potensial. Pejabat Brasil telah berjanji untuk mulai memproduksi vaksin Inggris dan China dalam satu tahun, tetapi para ahli memperingatkan itu mungkin memakan waktu setidaknya dua kali lebih lama.

Keputusan Moskow untuk memberikan persetujuan untuk vaksinnya sebelum menyelesaikan uji klinis telah menimbulkan kekhawatiran di antara beberapa ahli. Sekitar 10 persen uji klinis berhasil.

Moskow pada hari Selasa memuji terobosannya, setelah kurang dari dua bulan pengujian manusia, sebagai bukti kehebatan ilmiah Rusia.

Konglomerat bisnis Rusia Sistema mengatakan pihaknya mengharapkan produksi massal pada akhir tahun.

Setiap pengaturan produksi di Brasil akan membutuhkan persetujuan dari regulator kesehatan Anvisa. Badan tersebut mengatakan belum menerima permintaan untuk mengizinkan vaksin Rusia dan tidak dapat mengomentari keamanan atau keefektifannya sebelum menerima data dari laboratorium yang bertanggung jawab untuk pengembangan.

Ivo Bucaresky, mantan direktur Anvisa, mendesak agar berhati-hati, mengingat kecepatan pengembangan vaksin Rusia dan pengujian yang tidak lengkap.

“Saya takut dengan vaksin Rusia,” kata Bucaresky dalam wawancara telepon. “Pemerintah Rusia sangat berani, jika tidak bisa dikatakan tidak bertanggung jawab, untuk mengeluarkan vaksin yang hampir tidak pernah diuji untuk memvaksinasi penduduknya,” tambahnya.

Dua mantan pejabat senior Anvisa lainnya mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak yakin Tecpar memiliki kemampuan untuk memproduksi vaksin secara massal. Salah satunya, mantan kepala badan tersebut, mengatakan Tecpar sekarang hanya memproduksi satu vaksin – untuk melindungi hewan dari rabies. Kedua sumber meminta anonimitas untuk berbicara terus terang.

Pemerintah Parana menepis kekhawatiran tersebut, dengan menekankan dalam pernyataannya bahwa Tecpar memiliki “kapasitas teknis untuk berpartisipasi dalam proses tersebut.”

Mantan Menteri Kesehatan Brasil, Luiz Henrique Mandetta, mengatakan tekanan politik untuk menjadi yang pertama dengan vaksin terjadi karena kewaspadaan ilmiah. Namun dia mengatakan Parana memiliki kemampuan teknis untuk menghasilkan vaksin dan Brasil memiliki persyaratan yang jelas untuk pengujian sebelum disetujui.

Selain itu, dia mengatakan kepada Reuters, “jika Rusia memvaksinasi 150 juta warganya, itu akan menjadi termometer yang baik.”

Brasil telah melaporkan lebih dari 3 juta kasus virus corona baru ketika Presiden Jair Bolsonaro mendesak pembukaan kembali ekonomi. Korban tewas melewati 100.000 akhir pekan ini.(EP)

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here