Berdalih Lakukan Operasi Pemberontakan, Tentara India Bunuh Tiga Warga Sipil Tak Bersalah di Kashmir

Tentara India menyerat warga Kashmis (Time of Islamabad)

Indonesiainside.id, Kashmir – Keluarga dari tiga warga Kashmir yang hilang, mengatakan bahwa ketiganya tewas dalam operasi bertahap tentara India, di Kashmir. Hal ini membawa kembali ingatan tentang kasus-kasus pembunuhan di luar hukum yang terjadi di wilayah mayoritas Muslim itu di masa lalu.

Keluarga Kashmir tersebut mengatakan mereka mengidentifikasi ketiganya anggota keluarga mereka dari foto yang diposting di media sosial setelah operasi 18 Juli lalu di distrik Shopian selatan. “Mereka bahkan tidak memiliki hubungan jarak jauh dengan militansi,” kata Mohammed Yousuf, ayah dari salah satu pria tersebut, Selasa (11/8), yang dilansir Al Jazeera.

Yousuf mengatakan putranya terakhir kali berbicara dengan istrinya pada 17 Juli dan mulai hari berikutnya ponsel ketiga sepupunya dimatikan. Dia menyerukan penyelidikan, verifikasi catatan panggilan dan pemeriksaan latar belakang untuk membuktikan bahwa mereka tidak bersalah.

Naseeb Khatana mengatakan tiga sepupunya – Abrar Khatana, 18, Imtiyaz Ahmed, 21 dan Abrar Ahmad, 25, meninggalkan rumah mereka di distrik selatan Rajouri pada 16 Juli untuk mencari pekerjaan di Lembah Kashmir, tetapi keluarga kehilangan kontak dengan mereka, sehari kemudian.

“Hari ini kami mengidentifikasi tubuh mereka dari foto-foto yang muncul di media sosial,” kata Naseeb Khatana dari rumahnya. “Kami ingin keadilan dan tubuh mereka dikembalikan kepada kami, dan kami juga menuntut tes DNA.”

Kashmir yang dikelola India sebagian besar berada di bawah penguncian keamanan sejak pemerintah nasionalis Hindu India mencabut otonomi terbatas kawasan itu pada Agustus 2019 lalu. Ribuan politisi, pengacara, dan aktivis di kawasan itu dijebloskan ke penjara dan jaringan komunikasi, termasuk akses internet, diputus untuk mencegah aksi protes terhadap tindakan yang menyebabkan kemarahan di wilayah tersebut.

Tentara India mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki kematian tersangka pemberontak, setelah keluarga tersebut mengajukan laporan orang hilang. Mereka mengatakan bahwa korban adalah pekerja migran dan bukan pemberontak.

Juru bicara militer Kolonel Rajesh Kalia mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa tentara sedang menyelidiki masalah tersebut. “Tiga teroris yang tewas dalam serangan itu belum diidentifikasi dan dimakamkan berdasarkan protokol yang ditetapkan,” katanya dalam pernyataan itu.

Tentara India mengatakan pada 18 Juli lalu, bahwa tentara membunuh tiga tersangka “teroris Pakistan” selama operasi kontra pemberontakan di desa Amshipora, Kashmir selatan. Mayat ketiganya dimakamkan di daerah perbatasan terpencil.

Menyusul pembunuhan pada Juli tersebut, Brigadir Ajay Kotach mengatakan operasi militer dilancarkan setelah menerima informasi tentang keberadaan pemberontak. “Kami juga mendapatkan masukan tentang keberadaan teroris Pakistan tertentu yang teridentifikasi di daerah itu,” kata Kotach dalam konferensi pers.

Polisi, yang biasanya hadir dalam operasi semacam itu, mengatakan mereka tidak ambil bagian dalam operasi ini, dan melakukan penyelidikan sendiri, kata seorang pejabat senior polisi, yang berbicara tanpa menyebut nama. Insiden itu menimbulkan kemarahan di media sosial dengan seruan untuk penyelidikan independen atas kematian yang membawa ingatan tentang pembunuhan di luar hukum yang secara lokal dikenal sebagai pertemuan palsu di Kashmir.

Pada 2010, tiga perwira militer dinyatakan bersalah membunuh tiga buruh yang dicap sebagai penyusup Pakistan. Pembunuhan itu memicu protes berbulan-bulan yang menewaskan lebih dari 100 warga sipil.

Sedangkan pada 2000, tentara mengklaim membunuh lima teroris yang bertanggung jawab atas pembunuhan 35 Sikh. Investigasi menemukan lima orang penduduk setempat dibunuh oleh tentara dalam baku tembak.

Sedangkan pada 2000, tentara mengklaim membunuh lima teroris yang bertanggung jawab atas pembunuhan 35 Sikh. Investigasi menemukan lima orang penduduk setempat dibunuh oleh tentara dalam baku tembak.

India menempatkan lebih dari setengah juta tentara di Kashmir yang dikuasai India untuk memadamkan pemberontakan bersenjata yang meletus pada 1989. Sebagian besar warga Kashmir menginginkan kemerdekaan dari India, atau merger dengan negara tetangganya Pakistan, yang klaimnya atas wilayah Himalaya sudah ada sejak 1947.

Puluhan ribu orang tewas, sebagian besar warga sipil, dalam operasi militer tersebut. Pada 2019, PBB menuduh India melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Kashmir dan menyerukan pembentukan komisi penyelidikan atas tuduhan tersebut. (NE)

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here