Pascaledakan Mematikan, Eksodus Besar-besaran Terjadi di Lebanon

Ilustrasi. Foto: Istimewa

Indonesiainside.id, Beirut – Mazin Kabbani, seorang karyawan IT berusia 50 tahun, berada di rumahnya di Beirut barat pada 4 Agustus ketika gelombang kejut dari ledakan besar mengguncang apartemennya, meninggalkan pecahan kaca berserakan di lantai ruang tamunya.

Ledakan itu, yang disebabkan oleh ledakan hampir 3.000 ton amonium nitrat tanpa jaminan di pelabuhan Beirut, membuat Kabbani terguncang dan membawa kembali kenangan kelam dari perang saudara selama 15 tahun di Lebanon.

“Semua oksigen tersedot keluar dari udara. Rasanya seperti kita berperang lagi,” Kabbani mengatakan kepada Al Jazeera ketika dia berdiri di pintu masuk gedung apartemennya dan tukang masuk dengan peralatan untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh ledakan itu.

Lebih traumatis bagi Kabbani daripada pengalamannya sendiri adalah pemikiran bahwa putrinya yang berusia 21 tahun, Alaa, mungkin sudah mati jika keberuntungan tidak memihak padanya hari itu.

“Kami tidak bisa menghubunginya selama berjam-jam setelah ledakan,” kata ayah empat anak itu, mengingat bagaimana anak tengahnya dalam perjalanan ke sebuah restoran di Gemayze, lingkungan bersejarah yang dekat dengan pelabuhan, ketika ledakan melanda.

“Jika bukan karena perubahan pada menit-menit terakhir dalam rencananya, dia mungkin tidak akan bersama kita lagi,” katanya.

Matanya memerah dan dia tersedak oleh kata-katanya saat dia menahan air mata.

Karena kelelahan akibat krisis keuangan yang terus berlanjut, layanan publik yang memburuk, dan ketidakstabilan politik yang dalam, ledakan itu menjadi pukulan terakhir bagi Kabbani dan keluarganya. Seperti banyak orang Lebanon, Kabbani sekarang tidak punya pilihan selain pergi. Meski sebelumnya ingin tinggal di negara asalnya hingga akhir hayatnya, kini ia bertekad untuk menetap bersama keluarganya di tempat lain.

“Saya dan istri saya berkomitmen untuk membangun kehidupan di sini. Meskipun saya sempat bermain-main dengan pikiran untuk pergi saat pertama kali menikah, istri saya bersikeras agar kami tinggal dan membesarkan anak-anak dekat dengan keluarga kami,” katanya.

“Tapi sejak ledakan itu, dialah yang mendorong kami untuk pindah,” jelasnya, seraya menambahkan bahwa pihak keluarga sudah dalam proses menyelesaikan surat-surat migrasi ke Kanada.

Seperti Kabbani, ledakan itu mengingatkan Nizar, seorang pemilik bisnis berusia 38 tahun di Beirut, tentang perang saudara Lebanon dan membuatnya takut akan keselamatan dan keamanan putranya yang berusia empat tahun.

“Menjadi anak perang [seseorang yang mengalami perang saudara], gemuruh jendela mengingatkan saya pada suara nenek saya yang menyuruh saya untuk menjauh saat bom akan meledak,” kata Nizar mengingat Beirut pada 1980-an.

“Jika anak saya ada di rumah hari itu, dia pasti sudah mati atau terluka parah. Hanya memikirkannya saja sudah membuat saya gila,” kata Nizar, seraya menambahkan bahwa dia dan istrinya, pemegang paspor AS, telah memutuskan untuk pergi. dalam dua minggu.

“Kami telah memesan penerbangan kami, menyewa apartemen di New York dan mengemasi hidup kami di Beirut untuk selamanya,” tambahnya.

Nizar, yang meminta namanya diubah karena masalah privasi, mengatakan perasaan tanggung jawab terhadap Lebanon sebelumnya telah menahannya dan memberinya “kaki dingin” setiap kali dia berpikir untuk pergi.

“Saya merasa bersalah karena bisa pergi, bersalah karena bisa pergi ketika orang lain tidak bisa, tetapi Lebanon sudah tidak aman lagi. Saya tidak bisa melakukan ini pada keluarga saya,” katanya.
‘Eksodus massal’

Meskipun hanya sebuah indikator, Information International, sebuah firma konsultan penelitian yang berbasis di Beirut yang telah melakukan penelitian ekstensif tentang migrasi di Lebanon, mengatakan catatannya menunjukkan jumlah rata-rata orang yang meninggalkan negara itu setiap hari meningkat dari 3.100 sebelum hari ledakan. , menjadi 4.100 orang setelah kejadian tersebut.

“Belum ada statistik yang akurat tentang efek ledakan, tetapi jumlah orang yang meninggalkan Lebanon pasti akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang sebagai akibatnya,” kata Jawad Adra, pendiri dan mitra pengelola Information International.

“Kami sudah melihat eksodus massal.”

Foto-foto ruang tunggu keberangkatan yang penuh sesak di Bandara Rafic Hariri telah beredar di media sosial karena banyak orang Lebanon dari seluruh penjuru mengatakan mereka ingin meninggalkan negara itu sejak ledakan itu. Namun menurut Adra, banyak dari mereka yang pertama keluar adalah keluarga kaya dan berkewarganegaraan ganda, menambahkan bahwa “kemampuan untuk pergi adalah hak istimewa”.

“Banyak orang ingin pergi, tetapi tidak semua orang mampu atau memiliki aset seperti uang, pendidikan, kewarganegaraan lain atau kerabat di luar negeri untuk membantu,” jelasnya, seraya menambahkan bahwa emigrasi juga bergantung pada kemauan negara tuan rumah untuk menerima warga Lebanon.

Beberapa negara telah menunjukkan solidaritas dengan Lebanon setelah ledakan itu dengan mempermudah proses imigrasi. Prancis kembali mengeluarkan visa untuk warga Lebanon setelah terhenti karena pandemi virus korona, sementara Kanada memperkenalkan langkah-langkah imigrasi khusus untuk membantu warga Lebanon dan Kanada yang tinggal di Lebanon kembali.

Ide migrasi bukanlah hal baru di negara yang memiliki sejarah panjang “eksodus” akibat perang bertahun-tahun, kelaparan dan ketidakstabilan politik dan krisis ekonomi.

“Puluhan ribu orang telah meninggalkannya selama 10 hingga 20 tahun terakhir, dengan demografi terbesar adalah profesional muda dan orang di bawah usia 45 tahun,” kata Adra.

Beberapa bulan terakhir ini juga sangat menantang. Krisis keuangan yang semakin parah telah membuat banyak orang berjuang untuk mendapatkan pekerjaan atau membeli barang-barang kebutuhan pokok, dan mendorong banyak orang meninggalkan negara itu.

“Banyak teman dan keluarga saya telah pergi selama setahun terakhir dan terutama sejak Oktober,” kata Nizar, merujuk pada kondisi yang memburuk di negara itu yang mendorong ribuan orang turun ke jalan untuk memprotes pemerintah, korupsi dan kurangnya layanan dasar.

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh Information International, data yang diperoleh dari catatan keamanan umum menunjukkan bahwa jumlah orang Lebanon yang meninggalkan negara itu dan tidak kembali adalah 66.806 antara pertengahan Desember 2018 dan pertengahan Desember 2019, meningkat 97,5 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.
‘Untuk anak-anakku’

Tetapi bahkan ketika harga meningkat dan kehidupan menjadi lebih sulit selama beberapa tahun terakhir, Shireen Anouti, seorang ibu rumah tangga berusia 34 tahun, menolak untuk pergi bersama ketiga anak dan suaminya, Mohamed, seorang pengusaha dan berkewarganegaraan ganda Swedia.

“Bahkan ketika krisis ekonomi melanda negara ini, saya tidak ingin pergi,” katanya.

“Tapi setelah ledakan itu, segalanya berubah,” tambahnya sambil memeluk putrinya yang berusia tiga tahun Julia dan menceritakan bagaimana pamannya, seorang pasien rumah sakit jangka panjang, meninggal di bangsal Rumah Sakit Roum setelah pecahan kaca merobeknya. tubuh karena ledakan.

Anouti mengatakan keluarganya berencana untuk bermigrasi ke Swedia dalam beberapa minggu ke depan.

“Sudah waktunya untuk pergi. Tidak ada keamanan bagi anak-anak saya di Lebanon. Mereka berhak atas masa depan tanpa rasa takut, tanpa trauma.” (Msh)

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here