Korsel Meminta Warganya Kerja Dari Rumah

Tes rapid di Korea Selatan yang mengalami peningkatan kasus Covid-19. Foto: Antara

Indonesiainside.id, Jakarta – Korea Selatan mendesak para pelaku bisnis untuk membuat karyawan bekerja dari rumah setelah melaporkan jumlah kasus virus corona harian tertinggi sejak Maret.

Negara itu juga melaporkan risiko klaster baru di layanan call center dan gudang logistik.

Korea Selatan melaporkan 441 kasus virus corona baru pada Rabu, infeksi harian paling tinggi sejak awal Maret ketika negara itu mengalami wabah besar pertama, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC) pada Kamis(27/8).

Sementara pihak berwenang mengatakan lonjakan baru-baru ini sebagian besar berkaitan dengan wabah di sebuah gereja dan pada unjuk rasa anti pemerintah awal bulan ini, mereka memperingatkan tentang kemungkinan klaster baru di tempat kerja yang padat.

“Harap melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap faktor risiko di tempat kerja, di mana lingkungan kerja sangat rentan terhadap infeksi, seperti call center dan gudang logistik,” kata Menteri Kesehatan Park Neung-hoo.

“Untuk mengurangi penularan di tempat kerja, harap kurangi jumlah staf dengan jam kerja yang fleksibel, bekerja dari rumah dan jam kerja yang berkala.”

Pada bulan Maret, Korea Selatan melaporkan wabah di layanan call center, sementara setidaknya 100 kasus dikaitkan dengan pusat logistik yang dijalankan oleh raksasa e-commerce Coupang Corp pada bulan Juni.

Park mengatakan setidaknya 80% infeksi selama seminggu terakhir berasal dari daerah metropolitan Seoul yang padat penduduk dan banyak yang terkait dengan gereja dan unjuk rasa politik.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here