NATO Serukan Dialog Untuk Redakan Ketegangan di Mediterania Timur

Ketegangan antara Turki dan Yunani di Laut Mediterania. Foto: bbc

Indonesiainside.id, Jakarta – Pemimpin NATO pada Rabu menyerukan semua pihak untuk melakukan dialog agar meredakan ketegangan di Mediterania Timur.

“Turki dan Yunani telah menjadi sekutu penting NATO selama bertahun-tahun. Kami perlu menemukan cara untuk menyelesaikan situasi di Mediterania Timur berdasarkan semangat solidaritas sekutu, “kata Jens Stoltenberg menjelang pertemuan informal para menteri pertahanan Uni Eropa (UE) di Berlin.

Pertemuan tersebut akan membahas situasi terkini di Mediterania Timur, Libya, Mali dan Belarusia.

Ini adalah pertama kalinya para menteri pertahanan UE bertemu secara langsung sejak Maret lalu di tengah pandemi virus korona.

Menteri luar negeri UE akan melanjutkan diskusi pada Kamis dan Jumat tentang topik yang sama, serta tentang strategi blok Rusia dan implikasi geopolitik dari virus korona.

Seorang pejabat senior UE mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa para menteri hanya mempertimbangkan tindakan kebijakan luar negeri yang berbeda sebagai tanggapan atas krisis di Belarus dan Mediterania Timur.

“Sanksi tidak akan diputuskan” pada konferensi tersebut, tegas dia.

Pertemuan informal menteri di Berlin diselenggarakan oleh kepemimpinan Jerman pada Dewan Eropa.

Yunani mempermasalahkan eksplorasi energi Turki saat ini di Mediterania Timur, mencoba untuk mengklaim wilayah maritim Turki berdasarkan pulau-pulau kecil di dekat pantai Turki.

Turki – negara dengan garis pantai terpanjang di Mediterania – telah mengirimkan kapal bor untuk mengeksplorasi energi di landas kontinennya, karena Turki dan Republik Turki Siprus Utara (TRNC) memiliki hak di wilayah tersebut.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here