Penyerang Guru Sejarah Prancis Hingga Tewas Lahir di Moskow

Indonesiainside.id, Paris – Seorang pria dengan membekal pisau, membunuh seorang guru sejarah sekolah menengah dengan menggorok lehernya di depan sekolah tempat di mengajar yang terletak di pinggiran kota Paris, kata polisi, Jumat(16/10).

Kejadian itu diduga dipicu aksi sang guru tersebut menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya di kelas, yang dianggap oleh umat Islam sebagai penghujatan, menurut sumber polisi.

Jaksa anti-teror Prancis mengatakan sedang menyelidiki serangan itu, yang terjadi di Conflans Sainte-Honorine, di barat laut Paris. Sedangkan Presiden Emmanuel Macron tiba di tempat kejadian pada Jumat malam.

Serangan tersebut dianggap sebagai aksi terorisme. Penyerang telah ditembak mati oleh polisi yang sedang melakukan patroli tidak jauh dari situ.

Penyiar Prancis BFMTV melaporkan bahwa tersangka penyerang berusia 18 tahun dan lahir di Moskow.

Insiden itu menggemakan serangan lima tahun lalu di kantor majalah satir Charlie Hebdo yang menerbitkan karikatur Nabi Muhammad.

Penerbitan karikatur Nabi Muhammad itu menimbulkan masalah di masyarakat Prancis.

Kurang dari sebulan yang lalu, seorang pria asal Pakistan menggunakan pisau daging menyerang dan melukai dua orang yang sedang merokok di luar kantor tempat Charlie Hebdo bermarkas pada saat serangan 2015.

Dalam penyerangan hari Jumat, sumber polisi mengatakan bahwa saksi mendengar penyerang berteriak “Allahu Akbar”, atau “Tuhan Yang Maha Besar”. Seorang juru bicara polisi mengatakan bahwa informasi itu sedang diperiksa.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here