Menlu Belgia Masuk ICU Karena Corona

Indonesiainside.id, Jakarta – Menteri Luar Negeri Belgia Sophie Wilmes, yang juga merupakan mantan perdana menteri, dimasukkan ke ruang perawatan intensif (ICU) karena COVID-19, kata kantornya, Kamis (22/10).

Kabar soal Wilmes masuk ICU muncul saat negara itu berjuang melawan gelombang kedua infeksi virus corona.

Menteri berusia 45 tahun itu sadar dan kondisinya stabil, menurut juru bicaranya.

Baca juga: Reisa sebut ketersediaan obat penanganan pasien COVID-19 masih aman

Wilmes mengatakan pada Sabtu (17/10) bahwa ia positif menderita penyakit corona dan bahwa dirinya mungkin tertular virus itu dari seorang kerabat, bukan di tempat kerja.

Alexander De Croo, yang pada awal Oktober mengambil alih jabatan dari Wilmes sebagai perdana menteri Belgia, mengatakan di Twitter bahwa ia berharap Wilmes segera pulih.

“Tidak ada yang kebal terhadap virus ini. Bersama-sama, kita akan mengalahkan COVID-19,” tulisnya.

Sebagai perdana menteri, Wilmes memimpin negara itu melalui enam bulan pertama pandemi.

Jabatannya kemudian berubah setelah pemerintahan minoritasnya digantikan oleh koalisi mayoritas pada Oktober.

Kasus penularan dan pasien COVID-19 di rumah sakit terus meningkat di negara itu.

Belgia memiliki tingkat kematian per kapita tertinggi di dunia akibat COVID-19.

Menteri Kesehatan Frank Vandenbroucke pada Minggu (18/10) memperingatkan bahwa kemungkinan “tsunami” corona ada di depan mata.

Ia mengeluarkan pernyataan itu ketika negaranya mulai kehilangan kendali atas virus tersebut.

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here