Korban Kekerasan Seksual di Jepang Melonjak selama Pandemi Covid-19

Masyarakat Jepang menggunakan masker menghindari penularan virus corona. Foto: Aljazeera

Indonesiainside.id, Tokyo– Pandemi Covid-19 membuat pusat-pusat dukungan di Jepang dihubungi lebih dari 23.000 kali oleh para korban kekerasan seksual antara April dan September. Kekerasan, naik 15,5 persen secara tahunan, seperti disampaikan media setempat, mengutip pernyataan seorang menteri di Kabinet Jepang pada Jumat (6/11).

Dalam sebuah konferensi pers terkait hal itu, Seiko Hashimoto, menteri yang bertanggung jawab atas kesetaraan gender, mengatakan pusat-pusat dukungan didirikan di setiap 47 prefektur di Jepang untuk membantu para korban kekerasan seksual yang melapor lewat telepon, surat elektronik (e-mail), atau datang langsung yang totalnya mencapai 23.050 kali, lapor Kyodo News. “Lebih banyak orang perlu memahami berapa banyak wanita yang menjadi korban kekerasan seksual di tengah pandemi Covid-19, dan pemerintah harus memberi dukungan kepada mereka secara memadai,” ujar sang menteri dalam konferensi pers tersebut.

Sebagian besar kontak yang dilakukan oleh para korban ke pusat dukungan itu pada Agustus tercatat 4.456 kasus, naik 895 dibandingkan bulan yang sama tahun lalu. Perlu diketahui juga bahwa sejumlah pelaku penyerangan terhadap para korban bukanlah pasangan atau orang yang tinggal serumah dengan mereka, tapi orang yang mereka temui di situs media sosial, aplikasi kencan, dan situs web.

Data tersebut juga menyoroti bahwa seiring dengan penyebaran pandemi yang memaksa adanya perubahan gaya hidup, termasuk bekerja dan belajar dari rumah. Para korban dapat terjebak dengan pelaku di rumah untuk waktu yang lama tanpa mampu melarikan diri dengan mudah.

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here