Baru Lima Hari Menjabat, Presiden Peru Manuel Merino Mengundurkan Diri

Presiden sementara Peru Manuel Merino mengumumkan pengunduran dirinya dalam pidato yang disiarkan televisi di Lima, Peru [Reuters]

Indonesiainside.id, Lima – Presiden sementara Peru, Manuel Merino, telah mengundurkan diri kurang dari seminggu ke dalam pemerintahan barunya, setelah satu malam protes yang menyerukan pencopotannya dan tindakan keras polisi berikutnya menewaskan sedikitnya dua orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

“Saya ingin memberi tahu seluruh negeri bahwa saya mengundurkan diri,” kata Merino dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Minggu. Dia menambahkan langkah itu “tidak dapat dibatalkan” dan menyerukan “perdamaian dan persatuan”.

Merino mengambil alih kursi kepresidenan pada hari Selasa setelah Kongres yang didominasi oposisi memilih untuk mencopot pendahulunya Martin Vizcarra atas tuduhan penyuapan. Vizcarra membantah melakukan kesalahan.

Para pengunjuk rasa sejak itu mengecam naiknya Merino ke tampuk kekuasaan, menuduh badan legislatif melakukan kudeta parlemen. Kerusuhan sebagian besar berlangsung damai hingga Sabtu malam, dengan peringatan Ombudsman Peru di Twitter Sabtu malam bahwa pasukan keamanan telah mulai “menyalahgunakan kekuatan dan membuang gas air mata tanpa alasan” terhadap pengunjuk rasa muda yang berkumpul di pusat ibu kota Lima.

Pengunduran diri Merino mengikuti gelombang besar politisi yang mendesaknya untuk mundur, dengan alasan kekerasan terhadap warga negara.

Ketua Kongres saat ini, Luis Valdez mengatakan sebelumnya pada hari Minggu bahwa semua partai politik legislatif telah setuju untuk meminta pengunduran diri “segera”.

“Kita harus mengutamakan kehidupan rakyat Peru,” kata Valdez, yang sendiri berencana untuk mengundurkan diri.

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here