Eggi Diteror, Kuasa Hukum Minta Kepolisian Netral

Saksi pelapor (Agus) mengaku mendapatkan telepon langsung dari salah satu Caleg PDI-P dari Dapil Jawa Barat yang mengatakan akan ada percobaan pembunuhan terhadap Eggi Sudjana. Foto: Ahmad Z.R.

Dalam konteks negara hukum, kuasa hukum Eggi Sudjana, Elida Neti mengingatkan bahwa siapapun tidak ada yang kebal terhadap proses hukum.

Indonesiainside.id, Jakarta — Ketua Tim Pembela Ulama dan Aktivis (TPUA), Eggi Sudjana mengaku mendapat teror dari pembicaraannya selama tiga menit dengan Caleg PDI-P dari Dapil 5 Jawa Barat. Penelepon tersebut mengatakan bahwa terduga pelaku teror dimotori oleh Kapitra Ampera yang kini menjadi Caleg PDI-P dari Dapil Sumatera Barat.

Karena itu, Eggi melaporkan Kapitra ke Bareskrim Mabes Polri guna mengusut dan menyelidiki dugaan percobaan teror yang dilakukan Kapitra Ampera. Eggi bersama rombongan tiba di Bareskrim sekitar pukul 11.45. Eggi mengenakan kemeja biru dan membawakan alat bukti berupa screenshot percakapan melalui aplikasi Whatsapp messenger.

Kuasa hukum Eggi Sudjana, Elida Netti meminta pihak kepolisian untuk bertindak netral dalam memeriksa laporan kliennya. Ia tak ingin polisi lamban memproses laporannya sehingga terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

“Kita juga minta kepada Pak Kapitra. Beliau satu kampung dengan saya di Riau. Mohon sportif. Apa masalahnya? Padahal Kapitra itu sahabat Bang Eggi. Tapi kok tega melakukan demikian,” ujar Elida di Bareskrim, Jakarta, Selasa (25/12).

Karena itu, ia meminta Kapitra mempertanggungjawabkan ucapannya. Dalam konteks negara hukum, ia mengingatkan bahwa siapapun tidak ada yang kebal terhadap proses hukum. “Di negara ini, hukum panglimanya. Bukan politik. Meskipun hukum lahir dari proses-proses politik,” ujar dia.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here