Dosen Buzzer Pembenci FPI Lecehkan Wanita, Akhmad Sahal: … Kelakuan Bejat

Bambang Arianto. Foto: Istimewa

Indonesiainside.id, Jakarta – Aktivis Jaringan Islam Liberal Akhmad Sahal, yang juga Pengurus Cabang Istimewa NU (PCINU) Amerika mengecam Bambang Arianto, dosen di Yogyakarta yang mengaku pernah melakukan pelecehan seksual baik secara verbal maupun fisik kepada mahasiswa.

Aksi Bambang itu dinilainya mencemarkan nama baik Universitas Gadjah Mada (UGM), Nahdlatul Ulama (NU) dan para pendukung Jokowi.

Bambang Arianto selama ini dikenal sebagai aktivis media sosial atau buzzer yang selama ini getol mendukung pemerintah. Ia juga kerap menghujat Front Pembela Islam (FPI) dan Habib Rizieq dalam postingannya melalui akun @BamsBulaksumur.

Dalam postingannya, ia mengaku telah melakukan pelecehan seksual ke sejumlah korban di antaranya civitas akademika Universitas Gadjah Mada (UGM).

“Parah banget nih Bambang Arianto @BamsBulakSumur. Bawa2 NU, UGM, Jokower….tp kelakuan bejat. Jadinya justru mencemarkan NU, UGM, Jokower… Harus dikutuk keras dan dibawa ke ranah hukum. Ga boleh didiamkan,” posting Akhmad Sahal di Twitternya, Senin (3/8).

Menurutnya, ulah Bambang Arianto tidak bisa didiamkan, harus dikutuk dan diproses hukum.

Bambang Arianto viral di media sosial karena melakukan pelecehan seksual berkedok penelitian hanya untuk memenuhi fantasi seksualnya, berhubungan seks bertukar pasangan alias swinger.

Pengakuan mengejutkan itu diunggahnya melalui Facebook @Bams Utara, Ahad(2/8) lengkap dengan video dirinya.

Ia mengaku sering dihantui oleh fantasi seksnya tentang swinger. Bahkan untuk melancarkan aksinya, ia tega mencatut nama institusi besar yakni Ormas Nahdlatul Ulama (NU) dan UGM.

Berikut pengakuan yang ia posting ke Facebook:

Terimakasih temen-teman yang sudah mau mendengarkan video ini. Saya membuat rekaman ini dengan kesadaran penuh dan tanpa paksaan dari siapapun.

Saya bambang arianto ingin menjelaskan bahwa pernyataan saya mengenai rencana penelitian tentang swinger kepada banyak perempuan adalah bohong, karena sesungguhnya saya lebih ingin berfantasi swinger secara virtual semata. Hal itu dikarenakan kata swinger sering menghantui saya disetiap waktu.

Selain berfantasi secara virtual tentang swinger, saya juga pernah melakukan pelecehan secara fisik. Secara khusus saya meminta maaf kepada seluruh korban baik dari kampus UGM Bulaksumur maupun yang lain yang pernah menjadi korban pelecehan saya baik secara fisik, tulisan maupun verbal sehingga menimbulkan trauma. Saya juga minta maaf kepada NU dan UGM karena selama ini menyalahgunakan nama NU dan UGM dalam mencari target.

Secara umum saya memohon maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia dan berjanji tidak lagi melakukan kebohongan ini.

Apa yg saya lakukan selama ini tidak diketahui oleh Istri saya. Setelah ini saya akan menceritakan kepada istri saya dan meminta dia mendampingi saya dalam melakukan terapi secara intensif ke Psykolog maupun Psykiater agar bisa terbebas dari penyimpangan ini. Kemudian terakhir saya berjanji untuk tidak melakukan hal ini lagi dan bila terbukti melakukan lagi saya siap menerima semuala konsekuensi hukum.



Sering Lecehkan FPI

Selama ini akun Twitternya @BamsBulaksumur dikenal oleh netizen sebagai buzzer pendukung Jokowi dan Ahok yang kerap menyerang Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab.

Saat terjadi kerusuhan di Manokwari, Papua pada 19 Agustus 2019 lalu, melalui akun Twitternya, @BamsBulaksumur, Bambang berkicau menyudutkan FPI. Padahal kerusuhan Manokwari tidak ada kaitannya dengan FPI.

“Tiati dengan provokasi yang sengaja ingin membuat kekacauan. Terutama hoax di media sosial yang sengaja disebar oleh buzzer radikalis. Mari kita utamakan persatuan bangsa. Kami cinta Papua dan Indonesia #KitaSatuIndonesia #BubarkanFPI,” tulis @BamsBulaksumur.

(EP)

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here