Guru Besar Filologi: Tidak Ada Bukti Nusantara bagian dari Turki Ustmani

Guru Besar Filologi UIN Jakarta Oman Fathurahman

Indonesiainside.id, Jakarta–Guru Besar Filologi UIN Jakarta Oman Fathurahman mengatakan dari penelusuran manuskrip tidak ditemukan jejak sejarah kesultanan Nusantara di Indonesia menggunakan sistem kekhalifahan layaknya kekhalifan Utsmani/Ottoman di Turki.  Meski demikia,  terjadi hubungan diplomatik antara kesultanan Nusantara dengan kekhalifahan Turki Utsmani.

“Kalau yang dimaksud jejak kesultanan Nusantara sebagai bagian khilafah itu jelas tidak. Saya kaji manuskrip, tidak mengindikasikan bahwa kesultanan di Nusantara bagian dari khilafah Utsmani,” kata Oman dalam diskusi daring di Jakarta, Selasa (25/8).

Kendati begitu, dia mengatakan jika yang dimaksud terjadi hubungan diplomatik antara kesultanan Nusantara dengan kekhalifahan Turki Utsmani itu memang terjadi. Terdapat riwayat surat menyurat kenegaraan yang merupakan bukti kontak Nusantara dengan Utsmani, ungkap Oman.

Oman menambahkan ada hubungan ukhuwah Islamiyah antara kerajaan di Indonesia dengan Utsmani, termasuk relasi para ulamanya. “Kalau ada kaitan dengan Utsmani itu tidak diragukan lagi jejak hubungan diplomatiknya,” kata dia.

Oman mengatakan kesultanan Nusantara di masa lalu juga menjalin hubungan baik dengan Mesir dan negara-negara Timur Tengah. Begitu juga, kata dia, terjadi relasi antara kesultanan-kesultanan Nusantara dengan kerajaan Eropa, seperti Banten dengan Inggris untuk kesepakatan suplai bantuan militer.

Adanya kontak dengan negara luar, kata dia, bukan berarti suatu kesultanan di Nusantara mengikuti suatu sistem tertentu dalam hal ini kekhlaifahan. Akan tetapi, menurut Oman, kesultanan di Indonesia tersebut menjalankan sistem pemerintahannya sendiri.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here