Ponpes Krapyak Bantul jadi Klaster Penyebaran Covid-19

Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Bantul yang juga Sekretaris Daerah Bantul Helmi Jamharis di sela peluncuran mobil PCR (ANTARA/Hery Sidik)

Indonesiainside.id, Bantul–Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta menyebut pondok pesantren di Krapyak, Desa Panggungharjo, Kecamatan Sewon, Bantul menjadi salah satu tempat penularan Covid-19.

Ketua Harian Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Bantul Helmi Jamharis disela peluncuran mobil PCR di Bantul, Jumat (6/11), mengatakan saat ini Kabupaten Bantul memang mengalami lonjakan kasus Covid-19, sedangkan sampai Jumat pagi ini total pasien positif yang masih menjalani isolasi 293 orang.

“Sebagian besar berasal dari lingkungan pondok pesantren yang ada wilayah Krapyak kurang lebih 180-an orang, pondok pesantren pada saat ini menjadi salah satu klaster yang terus-menerus kita monitor, kita antisipasi dan kita tingkatkan upaya dalam pengendaliannya,” kata dia.

Ia menjelaskan upaya-upaya yang harus dilaksanakan Gugus Tugas Covid-19 dengan melaksanakan koordinasi dengan jajaran pengasuh pondok pesantren di Krapyak Desa Panggungharjo baik itu dari Ponpes Ali Maksum maupun Ponpes Al Munawir.

“Pada intinya antara gugus tugas dengan pengasuh sudah sepakat bahwa saat ini pondok pesantren akan melaksanakan ‘lockdown’ (karantina) dengan tidak lagi mengundang santri (di daerah asal, red.) yang sampai dengan hari ini belum datang,” katanya.

Helmi yang juga Sekretaris Daerah (Sekda) Bantul itu, juga mengatakan para pengasuh pondok pesantren harus melakukan pengetatan terhadap mobilitas santri di lingkungan lembaga pendidikan agama tersebut.

“Sehingga kami harapkan bahwa kebersamaan antara gugus tugas dengan pengasuh pondok pesantren itu bisa dapat mengendalikan perkembangan Covid-19 di lingkungan pondok pesantren khususnya di kawasan Krapyak, Panggungharjo Sewon,” katanya.

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here