Warga Dua Desa di Cianjur Terisolasi akibat Banjir Bandang

Tanggul irigasi jebol sehingga menyebabkan ratusan rumah warga di dua desa di kecamatan tersebut tergenang banjir dan terisolir. Foto: Antara

Indonesiainside.id, Cianjur – Warga di dua desa di Kecamatan Cibeber, Cianjur, Jawa Barat, terisolir akibat banjir bandang. Peristiwa ini terjadi akibat jebolnya tanggul irigasi Cikondang, yang selama ini merupakan akses warga untuk beraktivitas.

“Jebolnya tanggul tersebut membuat ratusan rumah di dua desa tergenang banjir setinggi betis orang dewasa. Bahkan delapan kepala keluarga terpaksa mengungsi karena ketinggian air cukup tinggi,” kata Camat Cibeber, Ali Akbar saat dihubungi Jumat (20/3).

Dia menjelaskan, setelah air berangsur surut menjelang dini hari, relawan tangguh bencana langsung melakukan evakuasi terhadap delapan kepala keluarga tersebut ke tempat yang dinilai aman.

Selain longsor, lanjut Ali, dua desa di Kecamatan Cibeber tergenang akibat banjir bandang. Bahkan luapan air dari Sungai Cikondang yang diakibatkan jebolnya tanggul irigasi membuat delapan keluarga terisolir.

“Banjir melanda dua desa, Cihaur dan Cikondang, akse jalan di atas tanggul tidak dapat dilalui, sehingga warga sempat terisolir. Namun siang ini warga sudah dapat melintas untuk beraktivitas,” katanya.

Menjelang siang sebagian besar warga sudah mulai membersihkan rumahnya dari lumpur yang terbawa banjir bandang, sedangkan delapan KK yang mengungsi belum kembali ke rumahnya karena ditakutkan banjir susulan kembali terjadi.

Selain menggenangi rumah warga, banjir juga menutup lahan persawahan seluas 10 hektare.”Harapan kami perbaikan tanggul yang jebol dapat dilakukan dengan cepat secara permanen dari provinsi,” katanya. (Aza/Ant)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here