Hujan Tiga Hari Tiga Malam, Konawe Utara Dilanda Banjir

Bupati Konawe Utara, Ruksamin saat meninjau titik lokasi banjir di daerah tersebut. Hujan selama tiga hari tiga malam mengakibatkan volume air sungai meluap sehingga mengakibatkan banjir. (ANTARA/HO-Humas Pemda Konut)

Indonesiainside.id, Kendari – Kabupaten Konawe Utara, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), dilanda banjir akibat hujan deras selama tiga hari dan tiga malam. Air meluap hingga ke ruas jalan.

Kepala Pelaksana BPBD Konawe Utara, Rahmatullah, mengatakan, ada empat kecamatan yang terdampak banjir di daerah tersebut diantaranya Kecamatan Langkikima, Wiwirano Landawe dan beberapa desa di Kecamatan Oheo.

Rahmatullah mengungkapkan dari beberapa titik yang menjadi dampak banjir, hanya di Desa Tambakua Kecamatan Landawe yang menyebabkan jalur transposrtasi terputus.

“Kami tadi sudah turun pantau bersama Bupati. Kami kasih turun politelin atau perahu karet bantuan dari BNPB untuk membantu warga menyeberang. Itu kami lakukan antar jemput masyarakat yang mau keluar dan masyarakat yang mau masuk,” kata Rahmatullah, Kamis malam (18/6).

Dia menjelaskan, selain Desa Tambakua wilayah yang juga terjadi banjir adalah, Pondoa, Polora dan Landiwo. Namun,  untuk Polora airnya sudah agak surut. “Tapi yang di Desa Linomoyo Sambandete, tadi pagi kami ke sana ke daerah Langkikima airnya belum meluap ke jalan yang di jembatan Linomoyo. Saat ini sudah meluap ke jalan dengan tinggi air hingga mencapai mata kaki,” katanya.

Rahmat menyampaikan untuk akses menuju ke Sulawesi Tengah masih dapat dilalui. “Kalau yang akses ke Sulawesi Tengah masih, yang akses ke Routa yang di Desa Pondoa saja itu kemarin kebetulan dua hari saya berturut-turut pantau terus. Kemarin saya sampai di sana di Desa Pendoa saya tidak bisa tembus karena ada kali di situ yang tidak bisa dilewati karena arusnya agak deras,” jelasnya.

Meskipun demikian, sejauh ini belum ada rumah warga yang terdampak ataupun terendam akibat adanya banjir ini. “Alhamdulillah sampai sekarang ini belum ada tapi yang di Desa Landiwo itu dan Landawe hampir rata-rata rumah tinggi. Kemarin saya lewat belum terlalu tinggi tapi tadi sudah hampir sampai di lantai,” tuturnya.

Dia menyampaikan  lokasi yang terdampak banjir pada saat ini juga merupakan lokasi yang menjadi titik dampak banjir pada tahun 2019 lalu, serta salah satu penyebab banjir di daerah tersebut karena curah hujan yang tinggi dan tidak pernah berhenti hingga tiga hari tiga malam berturut-turut sehingga air sungai meluap

“Sungai Lalindo, sungai Langkikima sesuai informasi warga yang melaup sungai Langkikima dengan sungai Landawe. Yang kami khawatirkan pengalaman tahun-tahun kemarin apalagi tahun 2019 lalu kalau sungai Lasolo sudah naik, makanya kami tidak berhenti untuk memantau terus perkembangannya,” pungkasnya.

Dia mengatakan bahwa saat ini Bupati Konawe Utara telah mengeluarkan surat keputusan atau SK siaga bencana banjir dan imbauan-imbauan termasuk Surat Edaran telah diedarkan untuk selalu waspada terhadap banjir karena curah hujan yang cukup intens.

Tahun lalu, Kabupaten Konawe Utara, dilanda banjir besar-besaran dimulai sejak 2 Juni 2019. Banyak rumah warga yang hanyut dan terendam akibat banjir. Kerugian pun ditaksir ratusan miliar rupiah mencapai Rp674,8 miliar lebih.

Kerugian terbesar pada kerusakan infrastruktur seperti jembatan, jalan, jaringan listrik Rp436, 96 miliar, ada 4 jembatan yang hanyut, dan 4 unit jembatan tidak bisa diakses, bahkan jembatan yang menghubungkan Sultra dengan Sulteng sempat terputus.

Selanjutnya perumahan dan permukiman penduduk Rp66,4 miliar, mengingat ada 370 unit rumah penduduk yang hanyut dan 1.962 unit terendam air. Sarana dan prasarana pendidikan Rp18,9 miliar lebih mengingat ada 14 Sekolah Dasar, 5 unit SMP, 1unit SMA, TK sebanyak 17 unit, dan PKBM satu unit.

Sedangkan sarana dan prasarana kesehatan Rp2,49 miliar karena ada 4 unit puskesmas, 4 puskesmas pembantu, 1 unit gudang obat, dan 1 unit polindes yang terdampak banjir. Untuk kerugian pertanian mencapai Rp43 miliar, perkebunan Rp76,9 miliat. Lahan yanv terdampak sawah 970,3 hektare, jagung 83,5 hektare, laiinya 11 hektare, dan tambak 727,4 miliar.

Sementara, kerugian koperasi dan UMKM Rp2,1 miliar, perdagangan Rp600 juta, lingkungan hidup Rp7,8 miliar, pangan Rp306 juta, serta pemerintahan desa Rp4,67 miliar. (Aza/Ant)

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here