12 Paus yang Terdampar di NTT Bukan Karena Perburuan, Melainkan Terbawa Arus

Seekor paus pilot terdampar dan mati di pesisir pantai Sabu Raijua. (Antara/Ho)

Indonesiainside.id, Jakarta–Balai Kawasan Konservasi Perairan Nasional (BKKPN) Kupang mencatat selama bulan Juli 2020 terdapat 12 mamalia laut paus terdampar di wilayah perairan Nusa Tenggara Timur.

“Selama bulan Juli, terdapat 12 ekor paus yang terdampar di perairan NTT. Beberapa diantaranya mati dan yang lainnya hidup,” kata Kepala BKKPN Kupang Ikram Sangadji  di Kupang, Sabtu (1/8).

Ia menjelaskan dari 12 paus yang terdampar itu 11 paus diantaranya terdampar di Pulau Sabu Raijua, berjenis Paus pilot di mana 10 paud diantaranya mati dan satu lagi berhasil diselamatkan oleh warga pesisir pada Kamis (30/7) lalu.

Sementara satu lagi adalah paus raksasa, paus biru atau Blue Whale, ketika terdampar dan mati di pantai Nunhila pada 21 Juli 2020 lalu di Kota Kupang dan sudah dikuburkan di kabupaten Kupang.

“Total semua ada dua kasus terdampar dan matinya paus di wilayah perairan NTT ini,” tambah dia.

Ikram menjelaskan bahwa terdamparnya belasan paus itu secara alami bukan diakibatkan adanya perburuan liar yang dilakukan manusia di tengah laut.

Namun yang perlu diketahui adalah bahwa perairan NTT sendiri khususnya Laut Sawu adalah lokasi berkumpulnya mamalia laut khususnya paus dari berbagai jenis karena memang lokasi itu merupakan tempat makan bagi para mamalia laut.

“Oleh karena itu terdamparnya paus-paus itu karena memang saat mencari makan mereka mengikuti arus yang membawa plankton-plankton, ke wilayah pesisir,” ujar dia.

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here