Warga Aceh di Darat Harap Waspada Angin Kencang, di Laut Gelombang Tinggi

Ilustrasi gelombang tinggi. ANTARA/Carminanda

Indonesiainside.id, Banda Aceh – Masyarakat Aceh diingatkan agar waspada terhadap potensi angin kencang dan gelombang laut setinggi lima meter lebih di perairan Aceh. Informasi ini dirilis Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Stasiun Meteorologi Sultan Iskandar Muda Aceh.

“Warga di darat waspada angin kencang, sementara di laut agar mewaspadai potensi gelombang lima meter lebih,” kata Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Meteorologi Aceh, Zakaria Ahmad, di Banda Aceh, Selasa (4/8).

Dia menerangkan gelombang laut mencapai 3-5 meter lebih berpotensi terjadi di perairan Samudera Hindia barat Aceh, sedangkan barat-selatan Aceh dilanda gelombang yang berkisar 1,25-4 meter lebih.

Di perairan utara Sabang bakal dilanda gelombang 2-4 meter lebih, Selat Malaka bagian utara 1,5-4 meter lebih, Banda Aceh-Sabang antara 0,5-2,25 meter, dan utara-timur Aceh berkisar 0,5-1,5 meter.

“Cuaca yang tidak bersahabat ini, karena adanya siklon tropis di Laut China Selatan mengakibatkan pembelokan angin serta terjadi konvergensi di Aceh. Bagi para nelayan dan pengguna transportasi laut, kami ingatkan agar meningkatkan kehati-hatian,” katanya.

Dia mengatakan siklon tropis itu mengakibatkan turunnya hujan dengan intensitas ringan hingga sedang bagi wilayah daratan, termasuk angin kencang yang melanda sejumlah daratan di Aceh.

“Sejumlah daerah berpotensi terjadi hujan ringan hingga sedang, seperti Aceh Selatan, Simeulue, Aceh Singkil, Subulussalam, Aceh Tenggara, Gayo Lues, Nagan Raya, Aceh Barat, Aceh Besar, Sabang, Pidie dan sekitarnya,” ungkap dia.

Dia memperkirakan cuaca hujan disertai angin kencang bisa terjadi di satu daerah, tetapi tidak merata dengan kecepatan angin berkisar 10-50 kilometer per jam.

“Cuaca, seperti ini kami perkirakan berlangsung tiga hingga empat hari ke depan. Dan warga kami minta mewaspadai pohon tumbang, lalu atap rumah yang diterbangkan, dan mereka (warga, red.) tidak berada di sekitar baliho (papan reklame) pinggir jalan,” tutur Zakaria.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Aceh, Sunawardi, melaporkan bahwa dua rumah warga rusak diterpa angin kencang di Desa Panji Mulya, Kecamatan Buket, Kabupaten Bener Meriah, Aceh, sekitar pukul 00.30 WIB.

“Peristiwa ini akibat cuaca ekstrem yang melanda wilayah Aceh. Korban terdampak berjumlah dua kepala keluarga dengan lima jiwa. Tak ada korban jiwa dalam kejadian ini,” katanya. (Aza/Ant)

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here