Empat Karyawan Covid-19, RRI Solo Ditutup

Petugas melakukan disinfeksi di Kantor RRI Solo. Foto: Antara

Indonesiainside.id, Jakarta – Lembaga Penyiaran Publik Radio Republik Indonesia (RRI) Surakarta tutup selama tiga hari mulai Selasa (10/11)-Jumat (13/11) setelah empat karyawannya terkonfirmasi Covid-19.

“Penutupan ini bagian dari keprihatinan kami semuanya, karena empat karyawan/karyawati kami terkena Covid-19 tanpa kami tahu di mana (terkena),” kata Kepala LPP RRI Surakarta Sjahbanah Bahdar di Solo, Selasa(10/11).

Ia mengatakan empat karyawan tersebut sebelumnya mengisi kegiatan pagelaran ketoprak di Sriwedari untuk memperingati Hari Sumpah Pemuda pada tanggal 28 Oktober 2020. Seminggu usai mengisi acara tersebut, pihaknya memperoleh laporan dari salah satu karyawan yang mengaku bahwa dia terjangkit Covid-19.

“Dari situ kami komunikasikan dengan DKK (Dinas Kesehatan Kota) Surakarta untuk dibantu dilakukan tes usap kepada semua tim kesenian yang saat itu mengikuti pagelaran ketoprak. Kemudian, kami mengirimkan 40 orang yang tergabung dalam kesenian itu untuk ikut tes usap,” katanya.

Selanjutnya, pada Senin (9/11) pihaknya menerima informasi dari DKK Surakarta bahwa ada tiga karyawan/karyawati lain yang dinyatakan positif Covid-19.

“Berdasarkan hasil tersebut kami melakukan komunikasi dengan jajaran direktur dan diputuskan kegiatan perkantoran dilakukan dari rumah. Sedangkan penyiaran me-‘relay’ dari Jakarta,” katanya.

Sementara itu, untuk kondisi keempat karyawan yang terjangkit Covid-19 tersebut tidak menunjukkan gejala yang berbahaya, sehingga cukup menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing.

“Tetapi, saat ini DKK juga sedang melakukan ‘tracing’ ke keluarga masing-masing karyawan. Ini sedang dilakukan, mudah-mudahan hasilnya baik,” katanya.

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here