IAS: Danny Pomanto, Hentikan Selalu Berbohong!

Indonesiainside.id, Makassar – Mantan Wali Kota Makassar dua periode, Ilham Arief Sirajuddin (IAS), angkat bicara mengenai pernyataan Danny Pomanto (DP), yang menampik dukungan dan bantuan dirinya pada Pilwalkot Makassar 2014. Pernyataan DP dalam acara influencer Rijal Jamal di kanal YouTube itu jelas merupakan kebohongan. Baca : Danny Pomanto Sebut Nomor 1 Adalah Angka Terbaik

IAS mengaku sebenarnya ingin melupakan ‘kesalahan’ menentukan arah dukungan pada Pilwalkot Makassar 2014 itu. Namun, besarnya desakan berbagai pihak untuk mengklarifikasi statement DP membuat dirinya akhirnya bersuara. Intinya, apa yang dikatakan DP jelaslah sebuah kebohongan dan masyarakat Makassar tahu betul apa yang sesungguhnya terjadi.

“Maaf, hal ini terpaksa saya harus jelaskan karena desakan banyak pihak kepada saya untuk menjelaskan yang sebenarnya kepada publik. Masyarakat tahu bahwa pernyataan DP tidak pernah dibantu oleh saya adalah sebuah kebohongan. Pesan saya pribadi kepada DP, hentikan selalu berbohong!,” ucap IAS, dalam pernyataan resminya yang juga diunggah ke media sosial.

Terdapat tiga poin utama yang hendak ditanggapi IAS atas pernyataan DP. Pertama, pria yang dijuluki Bapak Pembangunan Makassar itu menekankan sebenarnya ingin melupakan apa yang sudah dilakukannya untuk DP. Sudah menjadi rahasia umum, IAS merupakan figur sentral yang mendudukkan DP menjadi suksesornya sebagai Wali Kota Makassar.

“Saya selalu ingin melupakan apa saja yang pernah saya lakukan untuk orang lain. Sebaliknya, dalam prinsip hidup saya, saya tidak terbiasa melupakan bantuan orang kepada saya.” Baca Juga : Pj Wali Kota Kumpulkan Seluruh Camat untuk Revitalisasi Taman Kota

“Tapi, masyarakat tentu tahu sendiri bagaimana sebenarnya kisah kemenangan DP bersama Deng Ical melawan kandidat lain di Pilwalkot 2014. Masyarakatlah yang lebih tahu. Kalau saya mudah lupa, masyarakat tentu tidak demikian. Sampai sekarang, masih banyak masyarakat yang selalu mengingatkan saya bahwa mereka menyesal membantu DP dan menyesalkan saya yang membawa DP kepada mereka untuk dipilih,” jelas IAS melanjutkan.

Poin kedua yang ingin diutarakan IAS terkait tabiat buruk mantan sahabatnya yang akhirnya diketahuinya. Setelah mengantar DP duduk di kursi 01 Makassar, IAS diketahui ditinggalkan, meski sudah berkawan selama kurang lebih 17 tahun. Dari situ, mantan Ketua Demokrat Sulsel itu akhirnya tahu dan paham dengan tabiat buruk DP yang kembali maju pada Pilwalkot Makassar 2020.

“Saya juga tidak perlu kaget jika DP di mana-mana tidak pernah mengakui bantuan dan sokongan saya pada perjuangannya menjadi wali kota dulu. Saya tahu dan paham bahwa inilah kebiasaannya.”

“Teman-teman Nasdem pasti tidak lupa bagaimana obrolan DP dengan NH (Nurdin Halid) dan sejumlah orang Golkar dalam sebuah rekaman video, yang terang-terangan tidak pernah merasa dibantu oleh Nasdem sepanjang perjalanan kariernya sebagai wali kota. DP mengaku justru dirinyalah yang membesarkan Nasdem,” sambung IAS.

Poin ketiga, IAS menyampaikan beberapa pesan kepada orang-orang yang kini membantu DP untuk menjadi wali kota kedua kalinya. Cepat atau lambat, apa yang dialaminya sangat mungkin terulang. Tidak perlu jauh-jauh, Partai Demokrat jadi ‘korban’ di Pilwalkot 2018. Tampil mati-matian mendukung DP yang ‘dikeroyok’ paslon Appi-Cicu yang memborong parpol, Partai Demokrat malah dikhianati, dimana DP belakangan memilih gabung ke Partai Nasdem.

“Saya ingin berpesan kepada orang-orang yang saat ini sedang membantu DP menjadi wali kota kedua kali. Bahwa, Anda tidak mungkin mengingkari tabiat dan kepribadian DP yang sangat mudah melupakan bantuan orang dan selalu menegaskan bantuan dirinya kepada orang lain. Hal yang saya alami, cepat atau lambat akan Anda alami. Bersiaplah untuk itu. Jika saya yang pernah bersahabat dengannya 17 tahun tidak pernah dianggap, bagaimana dengan Anda yang baru mengenalnya?,” ucap IAS.

Lebih jauh, IAS juga menanggapi pernyataan DP yang malah mengklaim pembangunan monumental di eranya adalah jasanya. Tidak ditampiknya bahwa DP berkontribusi dalam rancangan. Toh, ia memang memilih DP sebagai arsitek pembangunan Kota Daeng di masa kepemimpinannya. Namun, DP di matanya sebatas hebat sebagai arsitek, bukan wali kota. Buktinya, pertumbuhan ekonomi melambat dan tak ada bangunan monumental yang dibuatnya.

“Oh iya. Saya juga mendengar dalam wawancara DP dan Rijal Jamal bahwa DP mengaku semua karya pembangunan monumental di era saya itu karena jasanya (maksudnya DP berperan merancang pembangunannya). Itu memang benar. Saya meminta tolong kepadanya agar membantu saya merancangnya karena DP cukup bagus sebagai arsitektur. Tapi pertanyaan saya, kenapa saat menjabat sebagai penentu kebijakan, DP tidak membangun apapun kecuali membenahi lorong dan mengklaimnya sebagai Lorong Nasdem?.”

“Jawabannya hanya satu menurut saya. DP memang lebih hebat jika menjadi arsitek dibanding menjadi wali kota. Cocok hanya sebagai arsitek. Supaya dia lebih berjasa dan bisa berkarya, maka cocoknya menjadi teman wali kota yang bisa mengeksekusi pembangunan monumental,” tandas IAS. (aza)

DMCA.com Protection Status

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here