Mahasiswa Bisa Bayangkan Bangun Pembangkit Listrik dengan Teknologi Ini

"Jadi mahasiswa bisa membayangkan pembangkit listrik tenaga uap atau boiler itu seperti apa dengan menggunakan virtual reality," ujar Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro. Foto: Antara

Indonesiainside.id, Jakarta – Mahasiswa dapat merekayasa pembangunan konstruksi pembangkit listrik ataupun pabrik industri dengan teknologi ini. Di luar negeri, teknologi ini sudah maju pesat.

Sebagai contoh, tenaga pengajar tidak perlu lagi membawa sekelompok mahasiswa ke sebuah pabrik apabila mengadakan studi lapangan. Pihak kampus cukup membuat dokumen film yang kemudian ditayangkan menggunakan virtual reality.

“Jadi mahasiswa bisa membayangkan pembangkit listrik tenaga uap atau boiler itu seperti apa dengan menggunakan virtual reality,” ujar Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro di Surabaya, Minggu (10/11).

Secara umum, seluruh perguruan tinggi di Tanah Air harus adaptif terhadap revolusi industri 4.0. Sehingga, kampus-kampus yang ada didorong untuk lebih banyak menggunakan virtual reality. “Terutama di bidang pendidikan dan penelitian,” ujarnya.

Bambang mengatakan teknologi masa depan virtual reality seperti yang dilakukan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya (ITS) harus terus dikembangkan untuk menghadapi revolusi industri 4.0. “Ini mungkin termasuk salah satu virtual reality yang tersistematik pertama sehingga pemanfaatannya diharapkan bisa menjawab tantangan industri 4.0 untuk mengembangkan riset di Indonesia,” kata dia.

Saat ini, virtual reality sudah populer di sektor entertainment atau hiburan. Namun, ke depan penggunaan teknologi itu didorong lebih luas, salah satunya bagi penelitian di Tanah Air. “Pemanfaatannya bisa macam-macam di antaranya bidang kesehatan, hingga mengembangkan manufaktur,” kata dia.

Intinya dengan menggunakan teknologi virtual reality peneliti bisa melakukan semacam penelitian tanpa harus turun atau benar-benar berada di lapangan. Hal itu juga berguna bagi proses pengajaran akademik (pendidikan).

Tidak hanya itu, pemerintah melalui Kementerian Riset dan Teknologi/ BRIN juga akan berupaya memberikan bantuan dana berupa hibah atau dana setiap tahun untuk pengembangan penelitian dan inovasi. Oleh karena itu, lanjutnya, setiap kampus atau perguruan tinggi didorong untuk memiliki usulan-usulan yang bagus sehingga bisa mendapatkan bantuan dana pengembangan.(*/Dry/Ant)

TULIS KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here